Buyaathaillah's Blog

Oktober 31, 2017

Kisah Sedekah Nabi Saw : Solusi bagi semua dan menguntungkan

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 10:05 pm

:: Kisah yg mengetuk Hati..

Suatu hari ada seorang pengemis mengetuk pintu rumah Rasulullah Saw. Pengemis itu berkata:
“saya pengemis ingin meminta sedekah dari Rasulullah.”
Rasulullah bersabda:
“Wahai Aisyah berikan baju itu kepada pengemis itu”. Sayyidah Aisyah pun akhirnya melaksanakan perintah Nabi.
Dengan hati yang sangat gembira, pengemis itu menerima pemberian beliau, dan langsung pergi ke pasar serta berseru di keramaian orang di pasar: “Siapa yang mau membeli baju Rasulullah? “. Maka dengan cepat berkumpullah orang-orang, dan semua ingin membelinya.

Ada seorang yang buta mendengar seruan tersebut, lalu menyuruh budaknya agar membelinya dengan harga berapapun yang diminta, dan ia berkata kepada budaknya: jika kamu berhasil mendapatkannya, maka kamu merdeka. Akhirnya budak itupun berhasil mendapatkannya. Kemudian diserahkanlah baju itu pada tuannya yang buta tadi.

Alangkah gemberinya si buta tersebut, dengan memegang baju Rasulullah yang didapat, orang buta tersebut kemudian berdoa dan berkata:
“Yaa Rabb dengan hak Rasulullah dan berkat baju yg suci ini maka kembalikanlah pandanganku”.
MaaSyaa Allah…dengan izin Allah, spontan orang tersebut dapat melihat kembali.

Keesokan harinya, iapun pergi menghadap Rasulullah dengan penuh gembira dan berkata:
“Wahai Rasulullah… pandanganku sudah kembali dan aku kembalikan baju anda sebagai hadiah dariku”.
Sebelumnya orang itu menceritakan kejadiannya sehingga Rasulullah pun tertawa hingga tampak gigi gerahamnya.

Kemudian Rasulullah bersabda kepada Sayyidah Aisyah:
“Perhatikanlah baju itu wahai Aisyah, dengan berkahNya, ia
telah mengkayakan orang yang miskin, menyembuhkan yang buta, memerdekakan budak dan kembali lagi kepada kita.”

Subhanallah…

Al-Imam as-Suyuti menyebutkan dalam salah satu kitabnya bahwa pahala shadaqah itu ada 5 macam:

أَنَّ ثَوَابَ الصَّدَقَةِ خَمْسَةُ أَنْوَاعٍ : وَاحِدَةٌ بِعَشْرَةٍ وَهِيَ عَلَى صَحِيْحِ الْجِسْمِ ، وَوَاحِدَةٌ بِتِسْعِيْنَ وَهِيَ عَلَى الْأَعْمَى وَالْمُبْتَلَى ، وَوَاحِدَةٌ بِتِسْعِمِائَةٍ وَهِيَ عَلَى ذِي قَرَابَةٍ مُحْتَاجٍ ، وَوَاحِدَةٌ بِمِائَةِ أَلْفٍ وَهِيَ عَلَى الْأَبَوَيْنِ ، وَوَاحِدَةٌ بِتِسْعِمِائَةِ أَلْفٍ وَهِيَ عَلَى عَالِمٍ أَوْ فَقِيْهٍ اهـ
(كتاب بغية المسترشدين)

“Sesungguhnya pahala bersedekah itu ada lima kategori :
1) Satu dibalas sepuluh (1:10) yaitu bersedekah kepada orang yang sehat jasmani

2) Satu dibalas sembilan puluh (1:90) yaitu bersedekah terhadap orang buta, orang cacat atau tertimpa musibah, termasuk anak yatim dan piatu

3) Satu dibalas sembilan ratus (1:900) yaitu bersedekah kepada kerabat kaum keluarga serta saudara

4) Satu dibalas seratus ribu (1: 100.000) yaitu sedekah kepada kedua orangtua

5) Satu dibalas sembilan ratus ribu (1 : 900.000) yaitu bersedekah kepada orang yg alim atau ahli fiqih.
[Kitab Bughyatul Musytarsyidin]

Semoga Allah SWT memudahkan kita untuk bermurah hati, suka bersedekah dengan ikhlas. Aamiiiin…

Habib Ali zainal abidin.

Iklan

Bayan Maulana Saad Al Khandalawi

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 10:00 pm

*Bayan Subuh 31.10.2017*
Maulana M.Saad d.b

▪Perbagai2 usaha atas dunia sekarang ni. Ada yang usaha atas harta dan mengatakan agama akan kuat bila ada harta. Ini asbab yg ada pada org kafir. Sedangkan Nabi s.a.w ada tariqah yg terpakai hingga hari qiamat. Iaitu usaha atas agama atas tarbiyyah dan hidayah. Ummat ini akan diislahkan hanya melalui tariqah yg dibawa oleh Nabi s.a.w dan para Sahabah rhum

▪Usaha dakwah dan tarbiyyah kena hubungkan dgn masjid. Usaha dibuat di masjid. Ummat yg jauh dari masjid akan jauh dari agama (kelalaian, kejahilan dan kemurtadan). Halqah iman dan halqah ilmu sudah tiada sekarang ini.

▪ Mereka rasa perubahan bila keluar dari masjid bila di rumah, pasar dan sebagainya. Sahabat bila di luar masjid sekejap pun kata mereka dah munafik.

▪Dakwah bukan hanya sebarkan saja tetapi kita kena pastikan persiapan di dalam masjid dibuat dgn amal jemaah masjid. Seperti kita ajak org mari rumah utk jamuan makan, kita juga buat persiapan makanan dsb selain dari mengajak itu.

▪ Kerja ini bergantung dan berdasarkan kpd sirrah Rasulullah s.a.w bukan pengalaman seseorang. Amalan Nubuwwah sama pada semua zaman. Tidak boleh tanya org zaman sekarang walaupun byk pengalaman tapi kena ikut sirrah sahabah, usaha di zaman Nabi s.a.w, tariqah Nabi s.a.w.

▪Masjid bukan tempat utk ibadat sahaja tapi utk tarbiyyah insan (ummah) juga. Kumpulkan manusia di masjid utk majlis iman. Maudu’ gash kita adalah utk dudukkan manusia utk tarbiyyah iman dlm suasana malaikat dan rahmat Allah s.w.t.

▪ Perhimpunan sahabat adalah di masjid, wujudkan halqah ilmu, halqah iman dll bila masuk waktu mereka solat. Banyak diberi masa di masjid. Hari ni org hanya dtg masjid utk solat kemudian balik. Tiada halqah2 utk tarbiyyah ummat ini utk lembutkan hati2 manusia.

▪Sahabat dengar dan amik perintah Allah dan bawa balik utk disebarkan di rumah2, ramai wanita dapat perintah utk diamalkan. Sumbernya di masjid. Ilmu ada di masjid. Percakapan iman di masjid2 akan meningkatkan iman.

▪ Bala yg diputuskan utk diturunkan di satu2 tempat akan ditarik balik kerana ada amalan masjid dihidupkan di tempat itu. Malaikat akan membantu orang yang sibuk dgn usaha menghidupkan amalan masjid seperti para sahabat rhum. Sahabat jika hadapi masalah akan datang ke Masjid utk penyelesaiannya.

▪Tamim Dhari r.a datang masjid, Umar ra suruh Tamim Dhari halau api/lava gunung/bukit yang sedang keluar dari bukit menuju ke Madinah. Beliau tak nak buat kerana takut dikatakan ia seorang yang ada keramat. Tapi dia buat juga dgn desakn Syaidina Umar ra. Dia halau api macam dia halau kambing ….api telah masuk semula ke dlm bukit.

▪Sahabat rhum bila skit pun datang ke Masjid. Seorang Sahabat bernama Abu Hamamah ra. Yang ada hutang hingga begitu banyak. Nabi s.a.w suruh dtg dan duduk di masjid dan Nabi s.a.w doa dlm masjid bg selesaikan agar masalah hutangnya.

▪ Amalan Saiyidina Umar r.a bergilir2 dgn rakan kongsinya satu hari dia masjid satu hari lagi rakannya pula.

▪ Mengenai Bacaan Muktakab Hadis kitab yg di karang oleh Maulana Yusoff rah utk menerangkan kerja yg perlu dibuat oleh kita berdasarkan apa yg Nabi s.a.w buat.

▪ Kisah serigala bercakap dgn bahasa arab kpd gembala kambing utk pergi ke masjid Nabawi utk dengar dakwah Nabi s.a.w.

▪Tempat utk selamatkan ummat ni adalah masjid. Gash adalah utk ajak org kepada Masjid. Tempat yg paling Allah suka adalah masjid2. Bawalah ummat ni ke masjid. Orang mukmin/Islam adalah suci yang tak suci adalah org mushriq/kafir.

▪ Seorang kehilangan anak kemudian kita jumpa dia dan bawa kepada keluarganya maka betapa gembiranya mereka. Begitulah gembiranya Allah Taala bila kita bawa seorang ke masjid utk dekati diri kepada Nya.

▪Zikir akhbar adalah bila kita sebut nama Allah dan Allah sebut nama kita di kalangan majlis para malaikat. Bila kita berzikir di masjid maka kita akan dpt zikir akhbar ini.

▪ Azan adalah kalimah dakwah bukannya iklan. Allah suruh panggil ummat ke masjid. Dakwah bersama ibadat. Keperluan kita akan disempurnakan melalui dakwah dan ibadat. Dakwah–>ibadat–>keperluan.

▪ Untuk hidupkan amalan masjidnya adalah amat mudah. Kilang2 pun ada jadual shift begitu juga masjid kita nak buat. Bergilir2. Separuh hari satu group, separuh hari lagi satu group. Begitu jugak malam. Zaman Nabi s.a.w. solat isya dikerjakan lewat sikit. Lepas isya Nabi s.a.w pergi mohalla2 di madinah jumpa org2 ansar….Nabi s.a.w sambil berdiri menceritakan kisah lampau cerita kesusahan2 org2 muhajir di zaman

▪ Masjid2 di Mewat hidup 24 jam. Ini tertib sahabat buat usaha agama. Rahmat akan dtg bila masjid hidup 24jam. Masjid ini bercahaya seprti bercahaya bintang2 di langit.

▪ Selesaikan masalah dgn amal amal ( ibadat) dan membelakangkan asbab. Meninggalkan asbab bukan dinamakan mujahadah ( ini namanya Rabbaniyyah). Kurangkan asbab itu namanya mujahadah.

▪ Asbab adalah fitrah dan ianya utk ujian bagi kita. Malaikat tiada asbab. Kita kena tawakkul dgn tidak zahirkan tak bagi tahu hajat kita dari makhluq, jangan minta dengan org. Jangan zahirkan kemiskinan kita kepada org lain. Kena sembunyikan hajat drp makhluq). Pergi masjid dan minta drp Allah.

▪ Dahulukan amal dari asbab. Sebelum pergi kerja solat hajat dulu 2 rekaat kerana kita nak belajar yakin dgn janji2 Allah. Duduk dalam taklim dlm masjid adalah utk memperbaharui janji2 Allah melalui amal.

▪ Halqah2 Quran di rumah sudah ada di zaman sahabat bahkan sebelum hijrah lagi. Bukan perkara baru. Hadrat Khabab mengajar al quran di rumah ipar Umar ra. Kemajuan agama bila kita tengok org yang terkebelakang ( org2 dulu) manakala kemajuan dunia bila kita tengok mereka yg ke hadapan

▪Jika kita tak syukur atas kemudahan2 nikmat maka Allah akan tarik balik nikmat tu. Kita kena tambahkan usaha dakwah, wujudkan amalan sahabat bawa ke seluruh dunia. Azam semua InsyaAllah.

Oktober 30, 2017

Targhib mendidik Anak

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 10:36 pm

*Istighfar Anak Shaleh mengangkat Derajat Orang Tuanya di Surga*

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ” إِنَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ لَيَرْفَعُ الدَّرَجَةَ لِلْعَبْدِ الصَّالِحِ فِي الْجَنَّةِ، فَيَقُولُ: يَا رَبِّ، أَنَّى لِي هَذِهِ ؟ فَيَقُولُ: بِاسْتِغْفَارِ وَلَدِكَ لَكَ

Artinya: “Dari Abu Hurairah – Radhiyallahu ‘Anhu – berkata: “Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam pernah bersabda: ‘Sesungguhnya Allah ‘Azza Wajalla meninggikan derajat seorang hambaNya yang Saleh di surga, sehingga hamba tersebut bertanya: ‘Ya Rabb, Bagaimanakah semua ini (bisa menjadi) milikku?, Allah berfirman menjawabnya: ‘Karena Istghfar anakmu untuk dirimu’”. (HR: Ahmad, Ibnu Majah. Dan dinilai Shahih oleh Syaikh Al-Albani dan Hasan oleh Syaikh Syu’aib Al-Arna’uth).

Pelajaran yang terdapat dalam hadits:

1- Allah ‘Azza Wajjalla akan meninggikan derajat di surga setiap orang tua dengan amalan dan istighfar anak-anaknya yang tak pernah mereka ia duga sebelumnya.
2- Maka alangkah beruntungnya orang tua yang beriman dan saleh, terlebih apabila ia memiliki anak cucu yang Saleh dan Salehah. mereka akan berkumpul bersama di surga yang penuh kenikmatan dan kekal selama lamanya.

Tema hadist yang berkaitan dengan Al-Quran:

– Selamat mendidik diri dan keluarga dan jangan lupa untuk selalu membaca doa ini, doa yang pernah dipanjatkan oleh Nabi Zakariyya dan Ibrahim ‘Alaihimassalam agar kita diberikan anak cucu yang saleh

رَبِّ هَبْ لِي مِن لَّدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاء
“Ya Rabbi berikanlah kepadaku dari sisimu keturunan yang baik sesungguhnya engkau adalah Maha mendengar doa” Ali Imron: 38

رَبِّ هَبْ لِي مِنَ الصَّالِحِين
َ
“Ya Rabbi berikanlah untukku (keturunan) yang Saleh”. As-Soffat:100

2- Apabila orang yang beriman memiliki keturunan yang mengikuti mereka dalam keimanan niscaya Allah akan hubungkan anak cucu mereka bersama dengannya kelak dalam satu Manzilah (tempat) yang sama disurga. Demikian penjelasan Ibnu Katsir ketika menafsirkan Ayat ini:

وَالَّذِينَ آمَنُوا وَاتَّبَعَتْهُمْ ذُرِّيَّتُهُم بِإِيمَانٍ أَلْحَقْنَا بِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَمَا أَلَتْنَاهُم مِّنْ عَمَلِهِم مِّن شَيْءٍ كُلُّ امْرِئٍ بِمَا كَسَبَ رَهِينٌ

Artinya: “Dan orang-orang yang beriman beserta anak cucu mereka yang mengikuti mereka dalam keimanan, kami pertemukan mereka dengan anak cucu mereka (di dalam surga) dan kami tidak mengurangi sedikit pun pahala kebaikan atau kebajikan mereka. Setiap orang terikat dengan apa yang dikerjakannya” (QS: Ath-Thūr – 21). Lr

Oktober 27, 2017

Mudzakarah Kondisi Umat Islam Akhir Zaman

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 2:50 pm

*ZAMAN YANG SEMAKIN MEMBURUK*

Rasulullah ﷺ bersabda :
_”Tidaklah datang kepada kalian suatu masa kecuali setelahnya lebih jahat dari sebelumnya, sehingga engkau akan bertemu dengan Allah (Robb kalian).” (HR. Bukhari)._

Hadist di atas sangat relevan dengan kondisi yang dialami oleh Umat Islam saat ini.

*PENGUASA YANG PENINDAS*

Rasulullah ﷺ bersabda :
_Kemudian akan ada kerajaan (penguasa) yang penindas yang berlangsung sampai masa yang dikehandaki Allah… (HR. Albaihaqi. Di Sohihkan oleh Al AlBani dalm Silsilah Ahadits Shohihah)._

Rasulullah ﷺ mendoakan para penyelenggara negara yang telah menyengsarakan rakyatnya.
Hadits dari ‘Aisyah Rodhiallahu ‘Anha, bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berdoa:
_Ya Allah, barang siapa yang diberikan amanah mengurus urusan umatku lalu dia mempersulit mereka maka persulitlah dia, dan barang siapa yang diberikan amanah mengurus urusan umatku lalu dia berlaku baik kepada mereka, maka, perlakukanlah dia dengan baik pula. (HR.Muslim No. 1828, Ahmad No. 24622, Ibnu Hibban No. 553, Abu ‘Uwanah No. 7025, dll)_

*PENGUASA YANG PENIPU*

Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Nabi ﷺ bersabda:
_“Akan datang ke pada manusia tahun-tahun penuh kebohongan, saat itu pendusta dibenarkan, orang yang benar justru didustakan, pengkhianat diberikan amanah, orang yang dipercaya justru dikhianati, dan Ar-Ruwaibidhah berbicara.” Ditanyakan: “Apakah Ar-Ruwaibidhah?” Beliau bersabda: “Seorang laki-laki yang bodoh (Ar Rajul At Taafih) tetapi sok mengurusi urusan orang banyak.”_
_(HR.Ibnu Majah No. 4036. Ahmad No. 7912. Dihasankan oleh Syaikh Syu’aib Al Arnauth dalam Ta’liq Musnad Ahmad No. 7912. Al Hafizh Ibnu Hajar mengatakan: sanadnya jayyid. Lihat Fathul Bari, 13/84)._

*PENJAGA KEAMANAN YANG TIDAK TAAT KEPADA ALLAH*

Rasulullah ﷺ bersabda :
_”Akan datang di akhir zaman adanya petugas keamanan yang di pagi hari di bawah kemurkaan Allah, dan sore harinya di bawah kebencian Allah. Hati-hatilah kamu menjadi bagian dari mereka.” (HR. Ath Thabarani dalam Al Kabir No. 7616. Imam Al Munawi mengatakan: shahih. Lihat At Taisir bi Syarh Al Jaami’ Ash Shaghiir, 2/192)._

*MEMBENCI ARAB*

Rasulullah ﷺ bersabda :
_Wahai Salman. Janganlah kamu membenciku. Hal itu akan berdampak engkau akan terlepas dari Agamamu. Salaman bertanya ; Bagaimana aku membencimu. Pada hal kami mendapat Hidayah karena keberadaanmu?._

_Engkau membenci Arab maka kau telah membenciku._
_(HR.At Tirmidzi No. 3927, katanya: hasan. Ahmad No. 23731, Al Hakim dalam Al Mustadrak No. 6995, katanya: shahih. Sebagian ulama yg lain menilai hadits ini doif)._

*PENGUASA YANG SUFAHA*

Akan datang suatu masa kepada umat manusia, pemimpinnya adalah sufaha, lebih mengutamakan orang-orang jahat sebagai pembantunya namun mereka mencitrakannya sebagai orang-orang baik. Mereka selalu mengakhirkan sholat. Barang siapa yang mendapatkan zaman tersebut, janganlah mau menjadi mentrinya, polisinya, pemungut pajaknya dan bendaharanya. (Hadits Shohih menurut Ibnu Hibban. Dan Hasan menurut Al Albani )
AlQuran menyebut 3 golongan manusia sebagai sufaha.

Sufaha asal artinya orang-orang yang kurang waras.
Orang-orang munafiqin (Albaqoroh ; 13)
Orang-orang yang menentang hukum Allah (yahudi) (Albaqoroh ; 142)
Orang yang tidak mampu mengelola keuangan pribadi (apa lagi negara) (An nisa ; 5)

*ZINA DAN RIBA MERAJA LELA*
Rasulullah ﷺ bersabda dalam suatu riwayat :
Dari Ibnu ‘Abbas Radhiallahu ‘Anhuma, bahwa Nabi ﷺ bersabda:
_Jika zina dan riba sudah muncul di sebuah negeri maka mereka telah menghalalkan azab yang ditetapkan Allah_ ﷻ
(HR. Al Baihaqi, Syu’abul Iman No. 5416. Al Hakim, Al Mustadrak No. 2261, kata Al Hakim: shahihul isnad. Syaikh Al Albani menshahihkan dalam Shahihul Jami’ No. 679).

*JUMLAH ULAMA SEMAKIN SEDIKIT*

Rasulullah ﷺ bersabda:
Sesungguhnya Allah tidaklah menghapuskan ilmu begitu saja dari manusia. Tapi dihapuskannya dengan mewafatkan ulama, sampai Ulama tidak tersisa. Manusia pun mengambil tokoh-tokoh bodoh, lalu mereka ditanya, dan berfatwa tanpa ilmu sehingga mereka sesat dan menyesatkan. (HR. Al Bukhari)

*KONDISI UMAT TIDAK BERKUALITAS.*

Rasulullah ﷺ bersabda:
“Hampir-hampir bangsa-bangsa memperebutkan kalian (umat Islam), layaknya memperebutkan makanan yang berada di mangkuk.” Seorang laki-laki berkata, “Apakah kami waktu itu berjumlah sedikit?” beliau menjawab: “Bahkan jumlah kalian pada waktu itu sangat banyak, namun kalian seperti buih di genangan air. Sungguh Allah akan mencabut rasa takut kepada kalian, dan akan menanamkan ke dalam hati kalian Al Wahn.” Seseorang lalu berkata, _”Wahai Rasulullah, apa itu Al Wahn?” beliau menjawab: “Cinta dunia dan takut mati.” (HR. Abu Daud No. 3745. Syaikh Bin Baaz mengatakan: hasan. Lihat Majmu’ Al Fatawa, 5/106)._

Subhanallah…
Betapa gambaran yang telah disabdakan oleh Rasulullah ﷺ diatas sangat identik dengan realita yang sedang dialami oleh Umat Islam saat ini.
Tentu sebagai Muslim kita merasa gelisah, sering muncul perasaan khawatir yang sangat dengan kondisi Negri kita saat ini.

Kendati demikian …
SEBAGAI MUKMIN KITA TETAP TIDAK BOLEH BERPUTUS ASA.

Karena …
Harapan kebangkitan Umat Islam tetap masih ada, selama masih ada kelompok yang baik atau pribadi yang sholih :
Para Ulama dan Umat bersatu dengan tekad bersama-sama berjuang dalam Menegakkan Kalimatullah.

Allah ﷻ berfirman:
Hai orang-orang yang beriman, bersiap siagalah kamu, dan majulah (ke medan pertempuran) berkelompok-kelompok, atau majulah bersama-sama! (QS. An Nisa: 71)
Para Pemuda Muslim siap untuk bangkit dan memiliki semangat bagai Pemuda As-Habul Kahfi.
Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) cerita ini dengan benar.

Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk. (Qs. Al Kahfi: 13)

Umat Islam sadar bahwa dirinya harus meningkatkan taqwa-nya kepada Allah ﷻ dan berusaha untuk istiqomah dijalan taqwa itu.

Dari Tsauban Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:
_“Ada segolongan (thaifah) umatku yang senantiasa di atas kebenaran, tidaklah memudharatkan mereka orang-orang yang memusuhi mereka, sampai Allah datangkan urusannya (kiamat), dan mereka tetap demikian.” (HR. Muslim No. 1920, At Tirmidzi No. 2229, Ibnu Majah No. 6)._

Ulama dan Umat memiliki keberanian menasihati Pemimpin yang dzalim.

Dari Abu Sa’id Al Khudri Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Nabi ﷺ bersabda:
Sesungguhnya jihad yang paling agung adalah mengutarakan perkataan yang benar dihadapan pemimpin yang zalim.
(HR. At Tirmidzi No. 2329, katanya: hasan).

Oktober 24, 2017

Mudzakarah pelajaran anak

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 3:36 am

*JIKA KELAK DITANYA OLEH ANAK / CUCU TENTANG AL-QUR’AN*

*_MINIMAL DIJAWAB SEPERTI INI.._*

T : Berapa jumlah Surah dlm Al-Qur’an?
J : *114 Surah*

T : Berapa jumlah Juz dlm *Al-Qur’an?*
J : *30 Juz*

T : Berapa jumlah Hizb dlm *Al-Qur’an?*
J: *60 Hizb*

T: Berapa jumlah Ayat dlm *Al-Qur’an?*
J: *6236 Ayat*

T : Berapa jumlah Kata dlm *Al-Qur’an?*, dan Berapa Jumlah Hurufnya?
J: *77437 Kata, atau 77439 Kata dan 320670 Huruf*

T : Siapa Malaikat yang disebut dlm *Al-Qur’an?,*
J : *Jibril, Mikail, Malik, Raqib,* *Atiid,Malakulmaut, Harut, Marut, Al-Hafazoh, Al-Kiromulkatibun HamalatulArsy, dll.*

T : Berapa Jumlah Sajdah (ayat Sujud) dlm *Al-Qur’an?*
J : *15 Sajdah*

T : Berapa Jumlah para Nabi yg disebut dlm *Al-Qur’an?*
J : *25 Nabi*

T : Berapa Jumlah Surah Madaniyah dlm *Al-Qur’an?*, sebutkan.
J : *28 Surah, al-Baqoroh, al-Imron, al-Nisa” al-Maidah, al-Anfal, al-Tawbah, al-Ra’d, al-Haj, al-Nur, al-Ahzab, Muhammad, al-Fath, al-Hujurat, al-Rahman, al-Hadid, al-Mujadilah, al-Hasyr, al-Mumtahanah, al-Shaf, al-Jum’ah, al-Munafiqun, al-Taghabun, al-Thalaq, al-Tahrim, al-Insan, al-Bayinah, al-Zalzalah, al-Nashr.*

T : Berapa Jumlah Surah Makiyah dlm *Al-Qur’an?* sebutkan.
J : *86 Surat*, selain surah tersebut di atas.

T : Berapa Jumlah Surah yg dimulai dgn huruf dlm *Al-Qur’an?*
J : *29 Surah.*

T : Apakah yg dimaksud dgn *Surah Makiyyah?,* sebutkan 10 saja.
J : *Surah Makiyyah adalah Surah yg diturunkan di Makkah sebelum Hijrah, seperti: al-An’am, al-Araf, al-Shaffat, al-Isra’, al-Naml, al-Waqi’ah, al-Haqqah, al-Jin, al-Muzammil, al-Falaq.*

T : Apakah yg dimaksud dgn *Surah Madaniyyah?* sebutkan lima saja?
J : *Surah Madaniyah adalah Surah yg diturunkan di Madinah setelah Hijrah, seperti: al-Baqarah, al-Imran, al-Anfal, al-Tawbah, al-Haj.*

T : Siapakah nama para Nabi yg disebut dlm *Al-Qur’an?*
J : *Adam, Nuh, Ibrahim, Isma’il, Ishaq, Ya’qub, Musa, Isa, Ayub, Yunus, Harun, Dawud, Sulaiman, Yusuf, Zakaria, Yahya, Ilyas, Alyasa’, Luth, Hud, Saleh, ZulKifli, Syuaib, Idris, Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam.*

T : Siapakah satu-satunya nama wanita solehah yg disebut namanya dlm *Al-Qur’an?*
J : *Maryam binti Imran.*

T : Siapakah satu-satunya nama Sahabat yg disebut namanya dlm *Al-Qur’an?*
J : *Zaid bin Haritsah. Rujuk dlm surah Al Ahzab ayat 37.*

T : Apakah ayat dlm *Al-Qur’an* yg pertama kalil turun?
J : surah al alaq ayat 1-5 *( إقرأ باسم ربك الذي خلق)*

T : Apakah ayat terakhir yg turun dlm *Al-Qur’an?*
J : ayat 3 surah al maidah *أليوم أكملت لكم دينكم وأ تممت عليكم نعمتي و رضيت لكم الإسلام دينا)*

T : Apakah nama Surah yg tanpa *Basmalah?*
J : *Surah at-Tawbah (baro’ah).*

T : Apakah nama Surah yg memiliki *dua Basmalah?*
J : *Surah al-Naml.*

T : Apakah yg disebut *surah al-mu’awidzatain (2 surah penjagaan)?*
J : *Surah Al-Falaq & An-Naas.*

T : Apakah nama Surah yg bernilai seperempat *Al-Qur’an?*
J : *Surah al-Kafirun.*

T : Apakah nama Surah yg bernilai sepertiga *Al-Qur’an?*
J : *Surah al-Ikhlas*

T : Apakah nama Surah yg menyelamatkan dari *siksa Qubur?*
J : *Surah al-Mulk*

T : Apakah nama Surah yg apabila dibaca pada *hari Jum’at* akan menerangi sepanjang pekan?
J : *Surah al-Kahfi*

T : Apakah ayat yg *paling Agung* dan dlm Surah apa?
J : *Ayat Kursi, dlm Surah al-Baqarah ayat No.255*

T : Apakah nama Surah yg *paling Agung* dan berapa jumlah ayatnya?
J : *Surah al-Fatihah, 7 ayat.*

T : Apakah ayat yg paling bijak dan dlm surah apa?
J : Firman Allah Swt :” Barang siapa yg melakukan kebaikan sebesar biji sawi ia akan lihat, Barang siapa melakukan kejahatan sebesar biji sawi ia akan lihat.. *(Surah al-Zalzalah ayat 7-8)*

T : Apakah nama Surah yg ada *dua sajdahnya?*
J : *Surah al-Haj ayat 18 dan ayat 77.*

T : Pada Kata apakah pertengahan *Al-Qur’an* itu di Surah apa? ayat no Berapa?
J : *وليتلطف* Surah -Kahfi ayat No. 19

T : Ayat apakah bila dibaca setiap habis Sholat Fardhu dpt mengantarkannya masuk ke dalam surga?
J : Ayat Kursi.

T : Ayat apakah yg diulang-ulang sbyk 31 kali dlm satu Surah dan di Surah apa?
J: Ayat * فبأي آلاء ربكما تكذبانِ * pada Surah al-Rahman.

T : Ayat apakah yg diulang-ulang sbyk 10 kali dlm satu Surah dan di surah apa? Apakah ayat ini ada juga disebut dlm surah lainnya? Di Surah apa?
J : Ayat *ويل يومئذ للمكذبين* pada Surah al-Mursalat, juga ada dlm Surah al-Muthaffifiin ayat No. 10.

T : Apakah Ayat terpanjang dlm *Al-Qur’an?* pada Surah apa? Ayat berapa? Dan apa yang dibahas?
J: *Ayat No 282 Surah al-Baqarah,* membahas muamalah dg sesama manusia dlm keuangan& hutang piutang
____________

*Bermesraan-lah dengan Al Qur’an* sebagaimana mesranya kita dgn dompet & gadget kita selama ini, berdekatan-lah dgn al quran sedekat kita dengan pasangan, anak-anak dan teman-teman kita hari ini…

*Bersahabat-lah dengan-nya* karena *Al Qur’an* tidak akan meninggalkan kita sbg _sahabat_ ketika yg lain berpaling, _dia akan datang sebagai syafaat bagi sahabat2 nya di akhirat kelak_

Semoga bermanfaat

_*Baarakallahu fiikum*_

September 25, 2017

Kisah Batal Nikah demi Jihad Sahabat Saad As Sulami RA

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 3:24 am

SYAHIDNYA PENGANTIN SAAD AS-SULAMI, BERGEGAR ARASY, MENANGIS PARA MALAIKAT, BEREBUT PARA BIDADARI…

Saad as-Sulami memiliki kulit yang tersangat hitam, lebih hitam dari Bilal ibn Rabah. Mengenali Islam ketika berusia 31 tahun. Saad as-Sulami ingin berkahwin, namun selalu ditolak pinangannya kerana kekurangan dari segi fizikal yang hitam.

Rasulullah SAW menyuruh Saad as-Sulami meminang seorang perempuan yang merupakan perempuan paling cantik, Atikah binti Amr, namun Saad enggan kerana rasa kecewa dengan penolakan pinangan sebelum ini. Hanya setelah Rasulullah memberi jaminan, barulah Saad berani pergi meminang.

Sampai di rumah perempuan itu, selepas berbual, Saad menyatakan hasratnya menyebabkan bapa perempuan itu terdiam seketika. Disebabkan terkejut, bapa perempuan itu telah menghalau Saad dari rumahnya. Saad mengadap kembali Rasulullah dengan sedih. Perempuan yang dipinang itu keluar dan bertanya kenapa ayahnya menolak pinangan tersebut, kerana lelaki itu adalah pilihan Rasulullah.

Maka, segera si bapa berlari berjumpa Rasulullah bagi mengelakkan Saad sempat berjumpa Baginda. Kemudian datang bapa gadis tersebut menemui Rasulullah dan memohon maaf kerana menolak pinangan Saad sebelum itu dan menyatakan persetujuaannya di atas pinangan tersebut.

Ditanya Rasulullah kepada Saad, adakah kau mempunyai duit untuk berkahwin? Maka jawab Saad tiada, lalu Rasulullah menyuruh beliau menemui Abdul Rahman bin Auf dan meminta 20 dinar, menemui Abu Bakar dan meminta 10 dinar dan Saidina Ali berjumlah 10 dinar.

Maka, apabila Saad berjumpa dengan sahabat Rasulullah yang tersebut dan mengetahui perintah tersebut, Abdul Rahman b. Auf telah memberikan 40 dinar, manakala Saidina Abu Bakar dan Saidina Ali memberikan 20 dinar setiap seorang. Saad telah mempunyai 80 dinar untuk perkahwinannya. Rasulullah menyuruh Saad menggunakan 40 dinar untuk perkahwinannya dan 40 dinar lagi untuk persiapan selepas perkahwinan iatu peralatan memasak dan sebagainya,

Saad as-Sulami pergi ke pasar bagi tujuan membeli peralatan-peralatan tersebut. Sedang beliau memilih dan membelek barang-barang, terdengar seruan untuk berjihad ke medan peperangan. Maka secara tiba-tiba, terlupalah Saad akan tujuannya yang asal, terlupakan perempuan cantik itu dan perkahwinannya dan beliau telah menggunakan wang tersebut untuk membeli kuda, pedang dan baju perisai bagi menyahut seruan jihad itu.

Ketika sampai di tempat berkumpulnya mereka yang bersedia untuk berjihad, Saad pergi ke depan sekali dan tidak dikenali kerana menutup seluruh muka dan tubuhnya. Para sahabat berbisik-bisik kagum dengan kegagahan beliau dan menganggap mungkin orang Yaman yang turut serta berjuang bersama-sama mereka.

Dalam peperangan itu, kuda yang dinaiki Saad telah dipanah hingga jatuh dan Saad serta-merta bangun dan menyinsing lengannya. Ketika inilah sahabat mengecamnya dari warna kulit beliau itu. Beliau akhirnya telah syahid tanpa sempat menyentuh isterinya.

Berita syahidnya Saad ini segera disampaikan kepada Rasulullah dan Rasulullah berkata, “di saat kematian Saad, bergegar Arasy Allah dan menangis para malaikat di langit dan di bumi”. Saad as-Sulami dimuliakan oleh Allah di saat kematiannya adalah seorang yang hanya 6 tahun jangka hayatnya dalam Islam. Tetapi apakah kita yang ketika dilahirkan telah pun Islam akan dimuliakan oleh Allah di saat kematian kita?

Berbahagialah kamu wahai Saad, jenazahmu menjadi rebutan Bidadari Syurga.

Orang yang utamakan agama lebih dari segalanya,allah janji akan tunaikan segala hajatnya di syurga
Insya Alloh…

Juli 30, 2017

Analogi 6 Sifat

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 3:36 am

Iman pada Allah swt :

Bedanya antara Percaya dan Yakin :

“Kita lihat sesorang jago tembak. Dia menembak apel diatas kepala seseorang dari 100 meter bisa kena apelnya tanpa melukai kepala orang yang meletakkan apel diatas kepalanya. Maka penembak jitu tadi meminta agar target dimajukan menjadi 50 meter jaraknya makin dekat. Dalam jarak 50 meter sasaran tepat mengenai apel dalam jarak 50 meter tanpa melukai kepala orang yang meletakkan apel di kepalanya. Lalu maju menjadi 30 meter makin maju makin mudah bagi si penembak jitu menembak tepat sasaran. Namun kali ini kita yang diminta untuk meletakkan apel di kepala kita dan menjadi sasaran penembak jitu untuk jarak 10 meter saja. Apakah kita berani ? Kita mungkin percaya bahwa si penembak jitu itu jago tembak selama bukan kita objeknya, namun kita menjadi ragu tatkala objeknya menjadi kita. Inilah perbedaan antara Percaya dan Yaqin. Kita percaya Allah swt Maha Kuasa, Namun kita tidak Yakin tatkala harus meninggalkan dunia kita untuk agama.”

Analogi Iman :

“Iman itu seperti Angin tidak bisa dilihat tapi bisa dirasa. Jika seseorang mondar mandir ke mesjid maka ini seperti angin yang kencang, jangankan daun bahkan pohonnyapun iukt goyang asbab angin kencang. Jangan sholat wajib, ibadat sunnahpun akan dikerjakannya jika iman kuat. Beda dengan orang yang sholat tapi masbuk diakhir-akhirkan bahkan dirumah sholatnya ini seperti angin yang sepoi-sepoi alias iman lemah. Kalo dia tidak sholat maka ini tidak ada iman seperti tidak ada angin.”

“Kita tidak pernah lihat jantung kita, paru kita, usus kita, tapi kita yakin itu semua ada dan berfungsi. Kita harus yakin kepada yang ghaib sebagaimana kita yakin dengan paru kita, jantung kita, usus kita, walaupun tidak nampak tapi yakin bahwa itu ada dan berfungsi.”

“Api ada tulisan, perkataan, dan hakekat. Kalo api ditulis atau di ucapkan saja maka ini tidak akan bisa mengeluarkan hakekat. Hakekat api itu membakar, jika ada api maka bisa masaka air dan bisa masak nasi, bisa memnajdi pemanas. Namun jika api hanya ditulis atau diucapkan maka air tidak akan bisa dimasak, nasi tidak bisa mateng, dan tidak bisa menjadi pemanas atau penghangat. Kita ingin iman kita menjadi hakekat maka tidak bisa hanya ditulis atau diucapkan melainkan diusahakan agar menjadi hakekat.”

Iman itu Sami’na Wa Atho’na – Kami dengar Kami Taat :

“ 3 orang murid dipanggil gurunya. Maka gurunya menyampaikan bahwa di depan ada sebuah goa, si murid diperintahkan agar mengambil batu sebanyak-banyaknya dari dalam goa demi kebaikan kalian. Merekapun pergi kedalam Goa :

  1. Murid pertama karena ini perintah gurunya maka diambil batu sebanyak-banyaknya. Sampai2 semua isi kantong bajunya di isi batu-batuan.
  2. Murid yang kedua karena ragu dengan perintah gurunya bahwa Batu bisa memberikan manfaat, akhirnya dia bawa cuman 1 batu saja agar tidak merepotkan dia.
  3. Murid yang ketiga karena berpikir terlalu banyak bahwa tidak mungkin batu bisa memberikan manfaat bahkan hanya akan merepotkan saja maka dia keluar dari goa tidak membawa batu sama sekali.

Setelah ketiga murid itu keluar dari Goa maka Goa tersebut langsung dihancurkan oleh gurunya. Tatkala diperintahkan untuk mengeluarkan semua batu :

  1. Murid pertama gembira bukan kepalang ternyata batu yang diambil dari dalam Goa adalah bongkahan emas.
  2. Murid kedua menyesal bukan kepalang kenapa hanya mengambil satu batu saja andaikan dia ikut kata gurunya pasti dia sudah beruntung banyak
  3. Murid ketiga menyesal tidak mengikuti nasehat gurunya karena dia sama sekali tidak mendapatkan apa-apa karena kebanyakan mikir bukannya taat saja.

Begitulah hari ini kita tidak mengetahui daripada nilai perintah Allah swt. Kita diperintahkan tapi banyak dilalaikan bahkan dilanggar. Nanti di akherat kita baru menyesal tau betapa besar dari nilai perintah Allah swt.

Gula itu manis. Bagi orang beriman dia cukup taat aja langsung dimakan maka dia akan mendpatkan manisnya gula, Tapi kalo orang kafir dia akan teliti dulu di lab, bertahun-tahun hasil penelitian ternyata benar memang gula itu manis. Berapa banyak waktu yang dia habiskan hanya untuk mengetahui bahwa gula itu manis. Orang beriman asbab sami na watho na dia langsung mengetahui bahwa gula itu manis. Sebagaimana agama bagi orang beriman bahwa agama itu manis asbab langsung mengamalkan sedangkan orang kafir butuh bertahun-tahun menilitu dan mengetahui bahwa agama itu manis.

Iman itu tawakkal : Dari Yakin kepada Mahluk menjadi Yakin pada Allah

 

Seorang murid sedang berada dalam perahu bersama gurunya. Si murid bertanya kepada gurunya : “apa itu iman ?” Maka si gurunya mendorong muridnya ke laut lalu ditinggalkan oleh gurunya. Si murid berteriak teriak, guru jangan tinggalkan aku, sambil berusaha berenang. Namun ketika gurunya hilang dari pandangan mata karena ketutup kabut, akhirnya si murid berdoa, “Ya Allah kini tinggal aku seorang diri hanya engkau yang bisa menyelamatkanku.” Tiba-tiba gurunya muncul dari belakang dan mengambil muridnya naik kembali ke perahu. Maka gurunya berkata, “Itulah iman tatkala kamu berserah diri hanya kepada Allah dan meyakini bahwa hanya Allah yang mampu menolong kamu tidak ada yang lain.”

 

Iman itu adalah kekuatan :

Jangan seperti laron yang mengejar lampu, udah tau lampu itu bikin binasa tapi masih dikejar juga. Hari ini orang tahu zina, korupsi, dusta, judi, itu dosa bikin binasa tapi masih dikejar juga. Masalahnya apa karena tidak ada ilmu bukan tapi karena tidak ada iman. Kita kalo tidak ada iman tidak bisa lari dari kebinasaan. Udah dibilang dunia itu akan binasa tapi masih dikejar juga seperti laron.

 

Iman kepada Sayyidina Muhammad Rasullullah saw :

 

Kisah anak harimau dan domba :

 

“Suatu ketika kelompok domba gembala menemukan anak harimau kecil baru lahir. Karena kasihan maka kelompok domba gembala ini kasihan dan iba kepada anak harimau ini sehingga diadopsi oleh para domba tersebut. Seiring waktu berjalan si anak harimau tadi besar bersama domba-doma tersebut. Dia makan apa yang domba makan, bersuara mengikuti suara domba, berjalan bersama domba-domba, tidur seperti domba, bahkan berkelahi seperti domba pakai kepala. Dia takut sama yang ditakuti domba-domba, bahkan kesenangannya pun juga sama dengan domba-domba. Ini karena kehidupan domba sudah wujud dalam diri anak harimau tersebut.

 

Maka suatu ketika lewat harimau mau menerkam domba yang sedang lewat, maka dombapun lari ketakutan. Namun si Harimau besar ini heran kok ada harimau remaja juga lari bareng sama domba-domba tersebut. Harimau itu tersebut ternyata ada harimau remaja ikut lari bareng domba-domba. Maka si harimau ini terkam si harimau remaja lalu dibawa ke sungai. Maka harimau besar tadi bilang ke harimau remaja melalui refleksi air : “Kamu ini harimau bukan domba. Seharusnya domba itu takut liat kamu, dengar suara kamu saja mereka pasti lari.”

 

Begitulah kita hari ini kita benci sama orang kafir tapi kita hidup seperti mereka. Cara hidup kita ikut seperti orang kafir, cara berfikir kita, amalan kita sudah serupa seperti orang kafir asbab kita terbawa dengan mereka. Padahal orang islam ini seharusnya seperti harimau yang menguasai kehidupan ini, yang unggul dari segala cara hidup. Ini asbab kenapa ? karena kita sudah meninggalkan sunnah nabi saw.”

 

SHOLAT :

 

“Sholat itu seperti kepala pada badan. Hari ini kalau kita liha manusia punya badan tapi tidak ada kepala apa namanya ?“ Sholat itu amalan tertinggi dan tidak ada amal yang lebih tinggi melebihi sholat. Makanya seharusnya kebahagiaan itu bisa dateng cukup dengan sholat. Orang yang tidak bisa bahagia dengan sholat berarti masih diragukan keimanannya.

 

  1. Kisah seorang Miskin ingin mencuri permata dari orang kaya.
  2. Kisah Maulana Ilyas menceritakan tentang polisi hanya ngatur jalan gerak gerakin tangan yakin sama rizkinya
  3. Nangis didepan kabah punya anak tapi gak mau kawin, gak mungkin. Mau bahagia tapi gak mau sholat gak mungkin.

 

ILMU :

 

  1. Burung Gagak terbang tinggi2x yang dicari bangkai juga. Iblis hancur karena kesholehannya, merasa lebih baik meninggalkan perintah Allah karena ngejar jabatan.
  2. Jangan seperti katak dalam tempurung. Tatkala udah merasa tahu maka keberkahan ilmu akan tertutup. Seperti katak dalam tempurung. Tapi kalau kita terus merasa tidak tahu maka pintu keberkahan ilmu akan terus terbuka seiringing keinginan kita untuk belajar kerana selalu merasa tidak tahu. Kalau sudah merasa tahu akan berhenti belajar.
  3. Padi itu semakin lama semakin berisi tapi semain merunduk. Jangan seperti iblis semakin berilmu semakin sombong merasa lebih baik.
  4. ILMU itu seperti obor yang menunjuki jalan di kegelapan. Tidak mungkin kita mengekkan syariat dengan cara meninggalkan syariat.
  5. Kisah pemancing dan anak muda modern nyaranin bikin pabrik ikan. Kita perlu ilmu biar tidak terjebak dengan pemikiran orang kafir buat dapatkan bahagia. Padahal agama itu mudah untuk nyari bahagia.
  6. Ilmu itu yang datang dari Allah kepada Nabi saw diluar itu hanya pengetahuan dan keahlian. Kita kirim anak sekolah umum hanya akanmencetak orang-orang yang berpikiran seperti orang kafir yaitu bahwa segala sesuatu terjadi bukan karena Allah swt.

 

DZIKIR :

 

  1. Kisah orang kaya bilang hubbud dunia itu ketika orang miskin membatalkan sholat demi tempurung kelapa jeleknya. Jadi orang yg Hubbud dunia itu adalah orang yang lalai dari perintah Allah demi keuntungan dunia.
  2. Orang yang berdzikir dan orang yang tidak berdzikir perbedaannya seperti orang yang hidup dengan orang yang mati. Sebagaimana bintang dilangit adalah orang yang berdzikir dan yang gelap adalah orang yang tidak berdzikir.

 

AKHLAQ :

 

  1. Seperti Buah pada pohon. Kalau Agama Bagus maka Maka akhlaqnyapun bagus. Agama itu seperti pohon, Maka buahnya adalah Akhlaq yang baik, manis rasanya. Semua orang senang bahkan musuhpun jadi kawan, itulah akhlaq nabi saw. Hari ini justru mahabbah yang ilang diantara kita. Dulu nabi saw sibuk ngajak orang kafir kepada islam, hari ini kita orang islam kita kafir-kafirin.
  2. Kita tidak mungkin menegakkan yang Haq dengan cara yang Bathil. Membela Al Quran tapi dengan cara menjatuhkan kehormatan orang islam. Bagaimana mungkin kita menjaga kehormatan Al Quran yang ghaib sedangkan menjaga kehormatan orang islam yang nampak saja kita tidak bisa.
  3. Kisah hati kotor seperti jendela kotor, ternyata bukan tetangga yang bodoh kain kotor di jemur padahal jendela kita yang kotor. Perbaiki akhlaq kita sebelum melihat buruknya akhlaq orang lain.
  4. Kisah guru matematika kasih hitungan benar cuman satu yang salah diketawain sekelas karena ada yang salah hitung. Kita sibuk melihat 1 keburukan orang padahal banyak yang sudah berhasil dia buat.

 

IKHLAS :

 

  1. Seperti meteran listrik bergerak kenanan dan kekiri
  2. Seperti orang tidur kalo masih nyaut yah belum tidur

 

DAKWAH :

 

  1. Jangan menjadi seperti lilin sibuk menerangi tapi diri sendiri hancur. Sibuk dakwah tapi lupa islah.
  2. Tidak Mungkin Buat Islam Jaya dengan cara Orang Kafir.
  3. Orang Sholeh tidak mungkin Muncul dari Musyawarah Orang Mabok. Dakwah kepada pemabuk sampai jadi sholeh baru akan muncul orang sholeh.

Maret 26, 2017

Bayan Syuro Indonesia H. Cecep Firdaus : Amar Makruf itu Nahi Mungkar

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 10:26 am

Kesalah pahaman Terhadap Dakwah Jamaah Tabligh dikenal Ngak ada Nahi Mungkarnya

Oleh  H. Cecep Firdaus 
 Seseorang telah datang kepada saya lalu bercerita bahwa dia ingin ke IPB, bahwa ayahnya pencinta agama. Katanya dulu dia bercerita pernah membunuh pendeta ditahun 74 asbab ingin menghancurkan islam. Saat ini ayahnya melarang dirinya untuk ikut dakwah. Alasannya Tabligh ini ada kekurangannya yaitu tidak ada nahi mungkar jadi cuman amar makruf saja. Dia pingin dalam kerja dakwah ini ada kerja nahi mungkarnya juga. Begitulah anggapan orang ahli agama diluar kerja dakwah hari ini.

Hari ini kаlаu orang mеlіhаt dari jаuh suatu rumаh tарі dіа tidak mеmаѕukі rumаh tеrѕеbut lаntаѕ mеnіlаі dari luarnya aja. Dia akan berkata ini rumah tidak ada dapurnya, ini rumah tidak ada wc, tidak ada ruang tamunya. Bagaimana bisa dia tahu ? sedangkan dia tidak masuk kedalam rumah. Jika dia tidak masuk maka tidak akan tau. Padahal itu semua ada semua, andaikan orang itu mau masuk kedalam rumah.
Hari ini orang yang tidak masuk kedalam kerja dakwah seperti itu pandangan, hanya dengan anggapan anggapan saja menilai dari luar. Ini karena mereka tidak ada dalam tabligh sehingga beranggapan didalam tabligh ini tidak ada nahi mungkarnya, tidak ada ilmunya lah, dll. Padahal kalo sudah di dalam semua itu ada.
Hari ini orang beranggapan yang namanya nahi mungkar itu harus dengan show of force, dengan keuatan dan kekerasan. Nahi mungkar misalnya seperti FPI rumah-rumah yang ada perjudiannya digerebek, yang ada jual minuman kerasnya digerebek, prostitusi digerebek. Jаdі hаrі іnі Tabligh іnі dіаnggар lemah karena tidak аdа nahi mungkаrnуа. Padahal didalam dakwah ini sudah ada didalamnya kerja nahi mungkar. Mereka merasa tabligh ini tidak ada nahi mungkarnya seperti yang mereka kerjakan.
Padahal kalau kita perhatikan orang orang yang ikut dakwah hari ini tidak sedikit dari mereka mantan preman, mantan penjahat, mantan pemabuk, mantan penjudi, mereka yang dulunya adalah аhlі mаkѕіаt. Aѕbаb ikut dаkwаh mеrеkа bеrhеntі ѕеndіrі, tіdаk аdа раkѕааn, mеrеkа ikut saja akhirnya berhenti sendiri. Jadi sebenarnya tanpa disadari kerja dakwah ini sudah ada kerja atas nahi mungkar. Para ahli kemungkaran dengan mengenal kerja dakwah ini mereka berhenti dengan sendirinya dengan kesadaran mereka. Mungkin saja hari ini orang berangapan bahwa kerja nahi mungkar itu harus dengan cara menggrebek, melakukan kekerasan perlawanan kepada ahli maksiat. Bisa saja tempat maksiatnya bubar, tapi ahli maksiatnya tetap akan cari tempat yang lain dimana dia bisa berbuat maksiat. Jadi dengan penggrebekan maksiat tidak berhenti sebenarnya hanya pindah lokasi bersama dengan ahli maksiatnya. Sedangkan dаkwаh tаrgеt kita аdаlаh ahli mаkѕіаtnуа bukan tempat maksiat. Dеngаn mеngаjаk mereka dalam dakwah nanti ahli maksiat itu akan berhenti sendiri, tidak perlu ada paksaan. Sehingga nahi mungkаr berlaku dеngаn ѕеndіrіnуа. Kalo semua ahli mаkѕіаt іnі ѕаdаr lаlu tobat mаkа tеmраt maksiat tidak laku, nanti akan hilang dengan sendirinya.
Nahi Mungkar yang dilakukan Nabi saw bukanlah seperti yang dibuat hari ini dengan menggrebek tempat-tempat maksiat, memerangi tempat maksiat, menghancurkannya, tidak seperti itu. Yang Nabi saw lakukan adalah memberi dakwah kepada pelaku maksiat sehingga iman masuk kеdаlаm hаtі mеrеkа. Jika іmаn ѕudаh masuk mаkа mеrеkа аkаn berhenti dengan ѕеndіrіnуа. 
Sаlаh satu pelajaran Hikmah Dakwah Nabi saw ketika beliau berdakwah dimekah tidak ada satu patungpun yang dihancurkan oleh Nabi saw dan para sahabat RA. Para sahabat RA dahulu itu para penyembah patung, dan ketika nabi dakwah kepada mereka tidak ada satu patungpun yang nabi saw hancurkan. Nаmun ѕеtеlаh Imаn masuk kеdаlаm hаtі para sahabat asbab dakwah nаbі ѕаw, mаkа mеrеkа ѕеndіrі yang menghancurkan berhala-berhala tersebut.
Maulana Ilyas ada kedatangan ulama dari Saudi Arabia. Dia berkata kepada Maulana Ilyas apakah maulana tidak tahu bahwa ada hadits jika melihat kemungkaran tahanlah dengan tanganmu. Kalo tidak bisa tegurlah dengan kata-kata atau ucapan. Kalo masih tidak bisa juga maka benci dalam hati. Maulan Ilyas katakan bahwa hadits itu ada diatas kepala saya maksudnya kedudukan hadits itu mulia. Lalu si ulama ini bertanya kalo tau kеnара tіdаk diamalkan ? іtu dіѕеbеlаh mаrkаz nіzаmmudіn аdа kuburan ulаmа Sуеіkh Nіzаmmuddіn yang disembah sembah kenapa tidak diberantas saja, kenapa hanya sibuk dakwah saja.
Lalu Maulana Ilyas bertanya itu hadits untuk saya atau untuk ummat. Ulama arab itu berkata itu untuk ummat. Lalu maulana Ilyas bertanya lagi kamu ini dari ummat apa bukan ? dia menjawab iya saya dari ummat. Apakah yang bisa kamu lakukan dengan hadits itu. Ulama itu katakan saya akan serbu tempat itu. Maulana bertanya ketika diserbu apa yang hasilnya ada manfaatnya gak ? ulama itu katakan yang terjadi pertengkaran dan perkelahian. Lalu maulana Ilyas bertanya lagi apakah masalah selesai ? Ulama itu menjawab tidak, mereka tetap datang lagi kesana. Maulana Ilyas katakan kаlіаn mеnуеrаng dаn bеrkеlаhі sesama оrаng іѕlаm ditempat mаkѕіаt tарі mаѕаlаh tіdаk selesai bukan. Maka ulama itu katakan kalau bergitu harus bagaimana caranya ? Maulana ilyas katakan di dalam hadits itu tidak dijelaskan, apakah kita menggunakan tangan untuk berkelahi atau menyerang orang lain, apalagi orang islam. Hadits itu meminta kita merubah keadaan dengan tangan. Ternyata dengan cara engkau ini tidak merubah keadaan, bahkan malah berkelahi dan mereka tetap datang. Caranya bagaimana ? Maulana Ilyas katakan seharusnya kita pegang tangan mereka, kita undang mereka makan, ajak minum2, lalu dakwahkan ke mereka bahwa yang kalian sembah dikubur itu adalah ulama. Andaikan dia masih hidup maka dia akan sampaikan kalau punya hajat itu mintanya ke Allah jangan minta kepada mahluk. Dakwahkan ke mereka seperti itu, karena mereka yang datang itu ke makam syekh nizammuddin itu umumnya karena ingin hajatnya terpenuhi. Biar pangkatnya naiklah, harta tambah banyaklah, dagangan makin larislah, dan lain lain. Maka sampaikan kepada mereka bahwa syekh nizammuddin ini seorang ulama besar, dia mengajarkan kepada pengikutnya kalau ada masalah atau punya keinginan mintalah kepada Allah swt. Buat hubungan baik dengan mereka, dengan Iqrom, jika dakwah kita kena di hati mereka nanti dengan sendirinya mereka akan berhenti dari menyembah kuburan.
Begitu juga dalam dakwah kita tidak melakukan nahi mungkar dengan cara menggrebek atau menyerang tempat tempat maksiat. Kita juga tidak menyampaikan didepan muka mereka yang sedang berjudi bahwa judi ini haram, tidak bukan seperti itu cara kita. Justru kita dakwahkan kepada mereka tentang fadhilah fadhilah amal dan tentang kehidupan akherat, kenikmatan kenikmatan yang Allah janjikan di akherat dengan amal agama. Sampaikan kepada mereka kita hidup ini tidak selamanya, masih ada kehidupan berikutnya yang menanti kita, maka kita perlu buat persiapan. Orang yang berbuat maksiat bukan dia tidak tahu bahwa maksiat itu salah, jika kita serang kesalahan dia pasti marah. Ibarat luka kita kasih obat merah fadhilahnya biar sembuh, Tapi kalo luka kita kаѕіh gаrаm dia pasti аkаn kesakitan. Bеgіtu juga оrаng yang bеrmаkѕіаt іnі ѕереrtі lukа kalo kita salahkan ini ibarat kita kasih garam ke lukanya, dia pasti marah.
Jadi dakwah kita kepada ahli mаkѕіаt bukan lаngѕung mеnуеrаng ke реrkаrа mаkѕіаtnуа уаng dіа ѕеndіrі jugа udаh tahu bahwa itu salah. Justru kita dakwahkan ke mereka tentang pentingnya iman dan amal. Iman аmаl ini seperti nur аtаu саhауа jika аdа nur maka kеgеlараn pasti mеnуіngkіr. Itulah dаkwаh kita dengan mengajak kepada yang makruf dengan sendirinya yang mungkar akan lenyap. Kalo iman sudah mаѕuk maka dеngаn sendirinya kemungkaran аkаn bеrhеntі. 
Sеbаgаіmаnа dаlаm dаkwаh bil makruf kita ini salah satunya mengajak kepada sholat. Jika sholat sudah dikerjakan dengan benar salah satu khasiatnya adalah mencegah diri kita dari perbuatan yang mungkar.
“Inna sholata anil fahsyai wal mungkar” : sesungguhnya sholat itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar.
Jika umat islam sudah sholat dengan baik dan benar maka nanti dengan sendirinya kemungkaran kemungkaran itu akan ditinggalkan, melalui kekuatan sholat itu sendiri. Kalo kita mencegah langsung pada kemungkarannya pada umumnya mereka marah. Sebagaimana seorang anak kecil sedang bermain pisau tajam itu berbahaya buat dia. Kalo kita rampas pisaunya dia akan nangis dan dia akan marah. Seharusnya kita kasih dia mainan yang lain yang kira kira dia sukai sehingga dia tinggalkan pisaunya dengan sendirinya.
Dakwah kita ini dengan damai, kasih sayang, akhlaq yang baik bukan dengan paksa apalagi menyerang. Ajak orang kepada keimanan, kepada Allah, kepada akherat, kepada ibadah. Kalau kita datang kepada orang yang melarat secara ekonominya maka kita sampaikan ke mereka fadhilah sholat. Sampaikan kepada mereka bahwa kalo dengan sholat Allah swt akan datangkan rezeki kepada kita dengan mudah, akan diberkahi, dijauhkan dari kesempitan hidup. Jadi kesulitan kesulitan hidup yang kita hadapi hari ini jutru akibat karena kita tidak sholat Kalo kita sholat maka nanti masalahnya аkаn Allаh ѕwt ѕеlеѕаіkаn. 
Dulu kеtіkа tѕunаmі dі Aсеh, rоmbоngаn rombangan dakwah datang untuk membantu disana sekaligus memberikan dakwah nasehat-nasehat. Namun mereka ada yang mеnjаwаb kami tidak butuh nasehat kami butuh uаng untuk makan. Mеmаng bаnуаk dаrі оrgаnіѕаѕі organisasi lain datang membawa uang, bekal makanan, bantuan pakaian dan lain-lainnya. Padhal sumber musibah itu datangnya asbab dosa, asbab perintah Allah ditinggalkan. Perkara ini kalo kita tidak ingatkan ke mereka, walaupun jangka pendek mereka terobati dengan uang dan bekal lainnya, namun kalau mereka tidak bertaubat dan masih berbuat dosa maka musibah akan datang lagi. Jadi tidak menyelesaikan masalah juga.
Ulama memberikan analogi ada seorang pemuda mengiris tаngаnnуа lаlu bеrtеrіаk mіntа tоlоng agar di оbаtі. Mаkа dаtаng оrаng, dіоbаtіn lаlu dіbаlut lukanya. Setelah selesai diobatin maka si orang ini mengiris lagi tangannya yang lain lalu teriak teriak minta tolong. Maka datang lagi orang mengobatin dan membalut luka irisannya tadi. Setelah selesai menolong diobatin dan dibalut, kembali lagi si permuda mengiris lagi tangannya, luka lagi, teriak lagi minta tolong. Maka kata ulama menolong orang yang seperti ini tidak ada gunanya. Justru yang harus kita lakukan hentikan perbuatannya mengiris ngiris tangannya baru dia berhenti. Umat hari ini seperti itu, bencana datang kita cuman kirim uang makanan, tapi sumber maslahnya gak kita pikirkan. Nanti mereka berbuat dosa lagi, maka musibah datang lagi, teriak teriak lagi minta tolong, begitu terus jadinya. Hentikan umat dari perbuatan dosa maka nanti musibah akan terhenti, ini yang penting. Yakinkan bahwa segala musibah yang terjadi ini asbab dosa dosa kita. Kalau tidak akan terus seperti itu, terus musibah datang kepada kita asbab dosa-dosa kita. Mungkin pengobatan berupa uang, pakaian, makanan akan datang ketika terjadi musibah tapi kalo gak dicegah berbuat dosa maka musibah akan terus datang. Jika tidak ada dakwah iman dan amal maka yang kemaksiatan ini hanya akan berpindah pindah saja bersama dengan pelaku maksiatnya. Sehingga muѕіbаh itu tіdаk berhenti dаtаng asbab dosa dоѕа уаng masih dіbuаtnуа.
Kita juga dalam kerja dakwah juga mengirim rombongan rombongan ke daerah daerah yang tertimpa musibah. Kita datang ke mereka membawa uang, makanan, baju yang diperlukan untuk mereka dengan kemampuan kita masing masing. Tapi yang utama adalah kita datang ke mereka juga membawa agama, nаѕеhаt bahwa segala muѕіbаh yang tеrjаdі ini аѕbаb dоѕа dоѕа kita. Jika аgаmа ѕеmрurnа dіаmаlkаn pasti Allah swt akan hindari kita dari musibah. Kalaupun musibah itu tetap datang maka nanti Allah swt akan tolong kita keluar dari musibah asbab amal amal agama yang kita buat.
Hari ini jika suatu daerah islam umat islamnya dianiaya, maka banyak orang sukarelawan siap jihad datang ke daerah tersebut. Umat islam akan marah jika mereka melihat umat islam didzalimin di tempat lain. Semua akan angkat pedang siap jihad jika umat islam di dzalimin di suatu wilayah dimana mana hari ini. Dulu kalo di indonesia kayak di ambon, dari kita di jawa umat islam banyak yang siap angkat pedang jihad kesana. Begitu juga dibelahan dunia lainnya kayak di palestina misalnya. Namun anehnya hari umat islam memikirkan keadaan umat islam yang susah tapi tidak siap membantu agama. Jadi ada perbedaaan : membantu orang islam dan membantu agama islam. Kita hari ini mikirnya membantu orang islam tapi tidak mau memikirkan agama islam.
Ketika Nabi saw wafat dan Abu Bakar Ash Shidiq diangkat menjadi khalifah, saat itu terjadi pergolakan. Nabi saw memberi amanah аgаr rombongan uѕаmаh ѕеgеrа dіbеrаngkаtkаn fіѕѕаbіllіllаh. Nаmun keburu Nаbі wаfаt terjadi pergolakan hebat madinah dalam bahaya. Namun oleh abu bara ra pasukan usamah tetap dikirimkan. Umar rа protes іnі kok bukаnnуа bertahan menjaga mаdіnаh kok mаlаh dіѕuruh pergi juga. Ketika itu madinah sudah dikepung oleh bangsa romawi mau menyerang dari luar, munafiqin siap membikin pergolakan didalam, yahudi siap berontak, orang-orang islam tak sedikit yg murtad serta tak bayar zakat. Jadi kondisi sangat kacau saat itu kok abu bakar ra malah ngirim rombongan keluar fissabillillah bukannya bersi kukuh menjaga umat dimadinah dari agresi menurut umar ra. Kaum munafiqin, musyrikin, serta Yahudi beranggapan kalo nabi saw telah tak ada berarti tak ada lagi pertolongan dari Allah swt. Jadi madinah kosong, sedangkan di madinah kata umar ra tak sedikit orang-orang tua, anak, anak bahkan istri istri nabi saw yg butuh dijaga. Kenapa justru laki lakinya dikirim semua keluar fissabillillah bukannya bersi kukuh di madinah menjaga umat disini yg dalam bahaya.
Dalam momen ini terjadi perbedaan pendapat diantara dua teman ra yg keimanannya tak diragukan lagi. Umar RA ini dikatakan andaikata ada nabi lagi seusai aku kata rasulllullah saw jadi umar merupakan orangnya. Abu Bakar RA ini saat tetap nasib Allah swt telah memberi tau salam kepadanya asbab pengorbanannya untuk agama, bahkan kata nabi saw semua hutangku terhadap para teman telah aku lunasi kecuali abu bakar ra hanya Allah swt saja yg dapat membayarnya. Perbedaan antara Abu bakar ra serta Umar ini lumayan mencolok. Umar RA dsatu segi ingin menyelamatkan Umat Islam di Madinah, sedangka Abu Bakar RA ingin menyelamatkan agama islam. Kata abu bakar tak dapat memberangkat rombongan usamah itu telah menjadi perintah Nabi saw. Apakah aku akan biarkan agama berkurang saat aku tetap hidup, tak bisa, kata abu bakar ra. Aku lebih rela menonton istri istri nabi saw dibunuh lalu bangkainya dimakan oleh serigala dibanding wajib menonton agama berkurang dijamanku. Jadi Abu Bakar lebih tinggi fikirnya dіbаndіng umar rа. Abu Bakar lеbіh memilih menyelamatkan agama terlebih dаhulu. Kalo kіtа tolong agama Allah swt jadi Allah swt akan tolong umat. Tapi kalo umat telah tinggalkan agama jadi Allah tak akan tolong umat. Asbab abu bakar kirimkan rombongan rombongan fissabillillah sesuai arahan nabi saw jadi persoalan Allah swt selesaikan, romawi kabur, pemberontakan dapat diredam, yg murtad masuk islam laigi, yg tak mau bayar zakat sehingga bayar zakat.
Hari ini kita memikirkan umat didzolimin dimana mana siap angkat senjata, tapi saat agama ini sulit ditinggalkan tak ada yg siap buat nolong agama. Kita tak sadar yg meninggalkan sholat itu merusak agama. Asholatu Imaddudin : sholat itu tiang agama. Barangsiapa yg mendirikan sholat dirinya telah mendirikan agama. Barangsiapa yg meninggalkan sholat dirinya telah meninggalkan agama. Jadi kali ini yg menghancurkan agama bukan orang-orang yahudi alias orang-orang nasrani, namun orang-orang islam itu sendiri. Maka gerakan kita ini mengundang orang-orang semakin untuk sholat, untuk memakmurkan mesjid, untuk hidupkan amal amal agama.
Sedangkan orang-orang yg tak paham akan berpikir masa islam akan maju dengan tutorial semacam itu. Ngajak-ngajak orang-orang sholat bagaimana islam dapat maju kalo yg dipikirkan sholat saja. Padahal dahulu teman ini tak ada yg pakar teknologi alias pakar science. Bahkan kebanyakan para teman gak dapat menyimak tak dapat berhitung, tapi semua teman ra pakar sholat, pakar iman serta pakar amal. Maka dalam kondisi minim persenjataan, mіnіm teknologi, mіnіm science, minim ekonomi tарі juѕtru negara nеgаrа ѕuреr роwеr kауаk rоmаwі serta persia takluk dibawah teman ra. Bahkan dibawah kekhalifahan umar ra 1/3 dunia sanggup dikuasai.
Hari ini orang-orang berpikir bahwah tabligh ini alergi sama politik bagaimana mau berkuasa padahal untuk mengubah kondisi itu butuh berkuasa. Tabligh pun berpolitik hanya saja politik dalam tabligh ini tak sama dengan politik yg ada sekarang. Kalo politik yg ada kini fikirnya bagaiman yg berkuasa dapat digulingkan, dapat dijatuhkan, kalo terpilih. Bikin partai apabila dipilih kelak dari partai mereka akan mandat nyatanya kenyataannya tak sedikit juga yg khianat. Sunatullah itu merupakan dalam sebuah hadits andaikata sebuah negeri umat ini maksiat terhadap Allah swt jadi kelak akan Allah swt akan datangkan pemimpin yg dzolim, khianat, serta korup. Masuk diakal kalo dipikir pikir bagaimana mungkin pemimpin yg sholih muncuk ditengah tengah masyarakat yg maksiat. Kalo umat ini taat terhadap Allah swt baru kelak akan Allah datangkan pemimpin yg sholih serta amanah. Melalui umat yg taat serta pemimpin yg sholih kelak allah turunkan keberkahan dari langit serta dari dalam bumi. Jadi tak mungkin kita berlawanan dengan sunatullah berharap dari partai politik pemimpin yg mandat serta sholih timbul ditengah tengah masyarakat yg maksiat. Maka politik kita ini merupakan memikirkan bagaimana umat ini baik serta mau taat terhadap Allah swt agar kelak Allah dwt datangkan kondisi baik serta pemimpin yg baik. Ternyata kali ini apabila kita tak siapkan masyarakat agar sehingga taat terhadap Allah, masyarakat tetap dalam kondisi maksiat terhadap Allah swt, kelak akhirnya yg terjadi pemimpin yg baik sehingga dzolim, yg mandat sehingga korup, begitu jadinya. Kalo masyarakatnya mau taat terhadap Allah swt kelak akan Allah rubah bahkan pemimpin dzolimpun dapat sehingga adil, amanah, serta baik. Inilah janji Allah. Jika kita ingin mendatangkan pemimpin yg adil ditenga masyarakat yg khianat, maksiat, serta durhaka terhadap Allah swt ini merupakan tindakan yg sia sia. Seperti mendirikan benang basah, tak mungkin.
Melalui Dakwah ini kelak Allah swt akan datangkan pembetulan dari ekonomi, kekuasaan, kesejahteraan. Namun Allah swt tak akan mau mengubah kondisi sebuah kaum sebelum kaum itu sendiri perjuangan buat merubahnya. Apa yg diusahakan untuk dirubah ? yaitu amal amalnya. Insya Allah kita siap semuanya ? Insya allah…

Februari 13, 2017

Nasehat KH. Udzairon Rah.A 

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 6:58 am

​⏳NASEHAT ALMARHUM KH. UZAIRON THOIFUR ABDILLAH ⌛
Sosok orang alim yang sangat taqwa, waro, risaunya yang mendalam kepada ummat. 

Seorang kyai yang rendah hati, kharismatik, guru nya para juru dakwah, guru nya para penghafal Al Quran , dan mursyid nya para ahli dzikir, orang alim yang berhasil mencetak ribuan para huffadz dan ribuan orang alim.
📝 Nasehat beliau 📝
🔑 Orang yang makysiat itu seperti orang yang terjun bebas senang melayang layang setelah itu hancur lebur.

🔑 Siapa yang meremehkan shalat sekedar kedarnya mendirikan shalat dan membiarkannya belum khusyuk tanpa ada usaha untuk memperbaikinya, mengulur ulur waktu shalat  maka ia telah meremehkan Allah, maka Allah pun akan meremehkan dia

🔑 Hamba Allah yang paling bahagia di bumi ini adalah hamba yang senantiasa baik sangka kepada Allah dan baik sangka kepada makhluk – makhluk ALLAH.

🔑 Ketika seseorang menjaga sunnah [ dalam berpakaian ] aslinya bukan dia yang menjaga sunnah itu, tapi sunnah itulah yang menjaga dia.

🔑 Barang siapa mencari DUNIA dan dia meninggalkan agama, maka DUNIA nya hilang agama nya juga hilang [ naudzubillah ]

Kemudian sebaliknya sesiapa yang mencari agama kemudian meninggalkan DUNIA, maka DUNIA akan datang dengan hina kepadanya dan agamanya sempurna.

🔑  Kemaksiatan yang mendatangkan rasa hina dan malu, dan butuh kepada Allah, itu lebih bagus dari pada keta‘atan yang melahirkan sifat sombong dan tinggi hati [ bukan berarti maksiat itu lebih baik tapi begitu bahaya nya sifat SOMBONG ]

🔑  Orang tidak akan pernah bisa mendapatkan sifat taqwa kalau di rumah nya masih ada televisi /suka nonton tivi [ TV itu sumber maksiat ]

🔑 Teman teman yang hanya untuk di dunia ini sebentar lagi akan berpisah, teman yang mengajak kita kepada akherat itulah teman yang sebenarnya.

🔑 Istri yang sebenarnya adalah istri yang bisa

berkumpul di syurgs, anak yang sebenarnya adalah anak yang berkumpul di syurga, temen yang sebenarnya adalah teman yang ada manfaatnya untuk akherat.

🔑 Orang bisa dikatakan sayang kepada orang lain jika dia mengajak orang tersebut taat kepada Allah,  mengajak kepada ridha Allah, mengajak menuju syurga, inilah hakekat sayang yang sebenarnya.

🔑 Selesaikan segala masalah dengan agama, jangan selesaikan masalah dengan melanggar agama, jika masalah ekonomi di selesaikan dengan bank riba, justru masalah ekonomi akan bertambah besar.

🔑  Apapun keadaan kita kaya maupun miskin, sehat maupun sakit, rakyat maupun pejabat, jika itu perjalanan menuju neraka sungguh itu adalah perjalanan yang sangat mengerikan, begitupun sebaliknya bagaimanapun susahnya perjalanan di dunia ini kalau akhirnya menuju surga itulah perjalanan yg sangat indah

🔑  Para nabi datang ke dunia membawa agama sebagai penyelesai masalah kita dunia akherat, tapi setan selalu berbisik bahwa agama itu menyusahkan kita, agama membuat kita susah.

🔑  Cerita manusia tidak akan habis kisahnya

sebelum sebagian manusia ke surga dan sebagian manusia ke neraka, oleh karnanya apapun yang terjadi jangan pernah merasa sudah sukses sebelum kita masuk surga, walau keadaan kita kaya sekalipun.

🔑 Amal yang sungguh sungguh harus disertai dengan doa hasilnya,  mustajab.

🔑 Nabi Yunus as ketika gagal dalam dakwah tidak menyalahkan umatnya, tetapi beliau muhasabah diri dengan bertaubat dan minta ampun kepada Allah swt.

🔑 Di akherat tidak ada timbangan amal yang paling berat melebihi akhlaq yang bagus [ sebaik baik saya lebih baik orang lain, seburuk buruk orang lain lebih buruk saya ]

🔑 Hamba Allah yang senang hati hidup dalam sunnah nabi maka banyak doa mustajab & pertolongan Allah yang ia terima, Jangan sekali kali membanggakan diri walau tampak hidup dalam berkah Allah.

🔑  Kalau ingin jadi kekasih Allah istiqomah amal, istiqomah meninggalkan maksyiat, karena amal bukan hanya shalat puasa haji tapi menahan diri dari maksiat itu juga amal besar.

🔑 Orang yang bisa menghadapi fitnah fitnah zaman saat ini adalah org yang haqqul yakin, harapan, keprihatinannya, tumpuan hidupnya cita citanya hanya negeri akherat.

🔑  Iman itu ada rasanya,  seperti gula ‘manis’,  kalau iman belum ada rasanya berarti iman palsu.

🔑 Pada hakikatnya seorang Da’i/Da’iah itu wajahnya berhadapan dengan manusia, tapi hatinya menghadap Allah. Lisannya membujuk rayu manusia untuk ta’at pada Allah, tapi hatinya meminta-minta hidayah kepada Allah.”

🔑 Orang yang masuk syurga tanpa hisab diantaranya adalah orang yang cinta mencintai karena Allah, duduk berkumpul berjumpa dan berpisah karena Allah, saling ziarah menziarahi [ silaturahmi ] karena Allah, saling bantu membantu urusan agama karena Allah
Allah Khaliq Allah Malik Allah Raziq….
Allah Pencipta  Allah Pemelihara  Allah Pemberi Rizki
Hidayah ya Rabb

Januari 22, 2017

Mudzakaroh Satu Hati Maulana Saad Al Khandalawi

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 3:18 am

​Malam tadi maulana saad bayan di khemah org malaysia…
Bgmana utk menimbulkan kesatuan hati di antara kita;
1. Bersifat rahmah dan lemah lembut sesama rakan seusaha

2. Maafkan mereka

3. Minta ampun utk sahabat2 kita

4. Banyakkan mesyuarat
Kesalahan ahbaabuddakwah adalah kita lupa bahawa rakan seusaha kita adalah manusia yg penuh dgn kesalahan.Sbb itu kita mula mencari kesalahan sahabat kita dan terlupa utk islah diri sendiri ….

Manusia adalah himpunan kesalahan2 dan

Manusia jg himpunan sifat lupa …
Syarat utk dipilih oleh Allah taala terima dlm kerja dakwah adalah ;

1. Ittiba’ussunnah
Sunnah utama …. Ummumiyyat
Rasulullah menegur Sayyidina Omar kerana menyangka buruk kpd si mayat tersebut
Pernah Rasulullah hendak menyembahyangkan mayat seseorang, tiba2 dtg Saiyidina Umar menghalang Rasulullah dr menyembahyangkan mayat tersebut kerana dia orang jahat.

Maka Rasulullah menanya kpd org ramai ‘adakah sesiapa melihat sebarang kebaikan si mati ini ? Tiba2 dtg seorg beritahu bhw si mati itu pernah sekali berjaga sepanjang malam utk menjaga barangan jemaah jihad yg tidur keletihan.

Maka sabda Rasulullah, brgsiapa berjaga malam di jalan Allah maka Alllah akan mgharamkan beliau dr api neraka maka Rasulullah terus menyembahyangkan jenazah tersebut
Seorang sahabat Badar, Hatib bin Abi Balta’am telah membuat kesalahan besar iaitu mendedahkan rahsia kedudukan tentera islam kpd org kafir Quraisy.Beliau telah menyerahkan surat kpd seorg perempuan utk diserahkan kpd kafir.

Allah taala telah memberi mimpi kpd Rasulullah dan Rasulullah telah mengarahkan sahabat utk menangkap perempuan tersebut.

Sayyidina Omar dtg nak memenggal kepala Hatib

Setelah isi surat dibaca, maka Hatib bin Abi Balta’am telah ditangkap dan dibawa kedepan Rasulullah SAW
Antara penyebab perpecahan kita adalah perasaan  HASAD

Apabila kita lihat sahabat kita lebih laju dlm usaha agama kita kena anggap yg Allah taala yg mengambil kerja dr dia

Maulana bagi contoh

Apabila kita mendengar kisah Burung Ababil melontar batu api neraka kepad tentera Abrahah adakah kita nak rasa Hasad dgn burung Ababil

Majunya seseorang di dlm kerja dakwah bukan kerana faktor luaran

Apabila kita lihat sahabat kita lebih maju dlm usaha agama kita kena kaji dan teliti apakah sifat2 yg mulia yg menyebbkan sahabat kita maju dan kita turut cuba utk membina sifat spt sbht kita itu
Seseorang itu tidak akan maju dgn menumpang seseorang

Maulana Ilyas pernah beritahu sebuah kereta akan kuat dgn kehebatan ia sendiri spt lampunya, enjinnya dll
Kita nk maju dlm kerja dakwah dgn membina kerohanian (hbgn kta dgn Allah taala)

Ada org mendapat kemajuan dlm usaha dgn membina hbg dr langit dan ada org yg cuba maju dgn membina dgn takluq manusia.

Yg membina takluq dgn manusia tidak akan lama dlm usaha agama
Binalah hbg dgn Allah dlm diri sendiri dan tambahkan keikhlasan barulah kita akan maju dlm usaha ini..
Nukilan dr sahabat yg hadir..

Older Posts »

Blog di WordPress.com.