Buyaathaillah's Blog

Oktober 31, 2017

Kisah Sedekah Nabi Saw : Solusi bagi semua dan menguntungkan

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 10:05 pm

:: Kisah yg mengetuk Hati..

Suatu hari ada seorang pengemis mengetuk pintu rumah Rasulullah Saw. Pengemis itu berkata:
“saya pengemis ingin meminta sedekah dari Rasulullah.”
Rasulullah bersabda:
“Wahai Aisyah berikan baju itu kepada pengemis itu”. Sayyidah Aisyah pun akhirnya melaksanakan perintah Nabi.
Dengan hati yang sangat gembira, pengemis itu menerima pemberian beliau, dan langsung pergi ke pasar serta berseru di keramaian orang di pasar: “Siapa yang mau membeli baju Rasulullah? “. Maka dengan cepat berkumpullah orang-orang, dan semua ingin membelinya.

Ada seorang yang buta mendengar seruan tersebut, lalu menyuruh budaknya agar membelinya dengan harga berapapun yang diminta, dan ia berkata kepada budaknya: jika kamu berhasil mendapatkannya, maka kamu merdeka. Akhirnya budak itupun berhasil mendapatkannya. Kemudian diserahkanlah baju itu pada tuannya yang buta tadi.

Alangkah gemberinya si buta tersebut, dengan memegang baju Rasulullah yang didapat, orang buta tersebut kemudian berdoa dan berkata:
“Yaa Rabb dengan hak Rasulullah dan berkat baju yg suci ini maka kembalikanlah pandanganku”.
MaaSyaa Allah…dengan izin Allah, spontan orang tersebut dapat melihat kembali.

Keesokan harinya, iapun pergi menghadap Rasulullah dengan penuh gembira dan berkata:
“Wahai Rasulullah… pandanganku sudah kembali dan aku kembalikan baju anda sebagai hadiah dariku”.
Sebelumnya orang itu menceritakan kejadiannya sehingga Rasulullah pun tertawa hingga tampak gigi gerahamnya.

Kemudian Rasulullah bersabda kepada Sayyidah Aisyah:
“Perhatikanlah baju itu wahai Aisyah, dengan berkahNya, ia
telah mengkayakan orang yang miskin, menyembuhkan yang buta, memerdekakan budak dan kembali lagi kepada kita.”

Subhanallah…

Al-Imam as-Suyuti menyebutkan dalam salah satu kitabnya bahwa pahala shadaqah itu ada 5 macam:

أَنَّ ثَوَابَ الصَّدَقَةِ خَمْسَةُ أَنْوَاعٍ : وَاحِدَةٌ بِعَشْرَةٍ وَهِيَ عَلَى صَحِيْحِ الْجِسْمِ ، وَوَاحِدَةٌ بِتِسْعِيْنَ وَهِيَ عَلَى الْأَعْمَى وَالْمُبْتَلَى ، وَوَاحِدَةٌ بِتِسْعِمِائَةٍ وَهِيَ عَلَى ذِي قَرَابَةٍ مُحْتَاجٍ ، وَوَاحِدَةٌ بِمِائَةِ أَلْفٍ وَهِيَ عَلَى الْأَبَوَيْنِ ، وَوَاحِدَةٌ بِتِسْعِمِائَةِ أَلْفٍ وَهِيَ عَلَى عَالِمٍ أَوْ فَقِيْهٍ اهـ
(كتاب بغية المسترشدين)

“Sesungguhnya pahala bersedekah itu ada lima kategori :
1) Satu dibalas sepuluh (1:10) yaitu bersedekah kepada orang yang sehat jasmani

2) Satu dibalas sembilan puluh (1:90) yaitu bersedekah terhadap orang buta, orang cacat atau tertimpa musibah, termasuk anak yatim dan piatu

3) Satu dibalas sembilan ratus (1:900) yaitu bersedekah kepada kerabat kaum keluarga serta saudara

4) Satu dibalas seratus ribu (1: 100.000) yaitu sedekah kepada kedua orangtua

5) Satu dibalas sembilan ratus ribu (1 : 900.000) yaitu bersedekah kepada orang yg alim atau ahli fiqih.
[Kitab Bughyatul Musytarsyidin]

Semoga Allah SWT memudahkan kita untuk bermurah hati, suka bersedekah dengan ikhlas. Aamiiiin…

Habib Ali zainal abidin.

Iklan

Bayan Maulana Saad Al Khandalawi

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 10:00 pm

*Bayan Subuh 31.10.2017*
Maulana M.Saad d.b

▪Perbagai2 usaha atas dunia sekarang ni. Ada yang usaha atas harta dan mengatakan agama akan kuat bila ada harta. Ini asbab yg ada pada org kafir. Sedangkan Nabi s.a.w ada tariqah yg terpakai hingga hari qiamat. Iaitu usaha atas agama atas tarbiyyah dan hidayah. Ummat ini akan diislahkan hanya melalui tariqah yg dibawa oleh Nabi s.a.w dan para Sahabah rhum

▪Usaha dakwah dan tarbiyyah kena hubungkan dgn masjid. Usaha dibuat di masjid. Ummat yg jauh dari masjid akan jauh dari agama (kelalaian, kejahilan dan kemurtadan). Halqah iman dan halqah ilmu sudah tiada sekarang ini.

▪ Mereka rasa perubahan bila keluar dari masjid bila di rumah, pasar dan sebagainya. Sahabat bila di luar masjid sekejap pun kata mereka dah munafik.

▪Dakwah bukan hanya sebarkan saja tetapi kita kena pastikan persiapan di dalam masjid dibuat dgn amal jemaah masjid. Seperti kita ajak org mari rumah utk jamuan makan, kita juga buat persiapan makanan dsb selain dari mengajak itu.

▪ Kerja ini bergantung dan berdasarkan kpd sirrah Rasulullah s.a.w bukan pengalaman seseorang. Amalan Nubuwwah sama pada semua zaman. Tidak boleh tanya org zaman sekarang walaupun byk pengalaman tapi kena ikut sirrah sahabah, usaha di zaman Nabi s.a.w, tariqah Nabi s.a.w.

▪Masjid bukan tempat utk ibadat sahaja tapi utk tarbiyyah insan (ummah) juga. Kumpulkan manusia di masjid utk majlis iman. Maudu’ gash kita adalah utk dudukkan manusia utk tarbiyyah iman dlm suasana malaikat dan rahmat Allah s.w.t.

▪ Perhimpunan sahabat adalah di masjid, wujudkan halqah ilmu, halqah iman dll bila masuk waktu mereka solat. Banyak diberi masa di masjid. Hari ni org hanya dtg masjid utk solat kemudian balik. Tiada halqah2 utk tarbiyyah ummat ini utk lembutkan hati2 manusia.

▪Sahabat dengar dan amik perintah Allah dan bawa balik utk disebarkan di rumah2, ramai wanita dapat perintah utk diamalkan. Sumbernya di masjid. Ilmu ada di masjid. Percakapan iman di masjid2 akan meningkatkan iman.

▪ Bala yg diputuskan utk diturunkan di satu2 tempat akan ditarik balik kerana ada amalan masjid dihidupkan di tempat itu. Malaikat akan membantu orang yang sibuk dgn usaha menghidupkan amalan masjid seperti para sahabat rhum. Sahabat jika hadapi masalah akan datang ke Masjid utk penyelesaiannya.

▪Tamim Dhari r.a datang masjid, Umar ra suruh Tamim Dhari halau api/lava gunung/bukit yang sedang keluar dari bukit menuju ke Madinah. Beliau tak nak buat kerana takut dikatakan ia seorang yang ada keramat. Tapi dia buat juga dgn desakn Syaidina Umar ra. Dia halau api macam dia halau kambing ….api telah masuk semula ke dlm bukit.

▪Sahabat rhum bila skit pun datang ke Masjid. Seorang Sahabat bernama Abu Hamamah ra. Yang ada hutang hingga begitu banyak. Nabi s.a.w suruh dtg dan duduk di masjid dan Nabi s.a.w doa dlm masjid bg selesaikan agar masalah hutangnya.

▪ Amalan Saiyidina Umar r.a bergilir2 dgn rakan kongsinya satu hari dia masjid satu hari lagi rakannya pula.

▪ Mengenai Bacaan Muktakab Hadis kitab yg di karang oleh Maulana Yusoff rah utk menerangkan kerja yg perlu dibuat oleh kita berdasarkan apa yg Nabi s.a.w buat.

▪ Kisah serigala bercakap dgn bahasa arab kpd gembala kambing utk pergi ke masjid Nabawi utk dengar dakwah Nabi s.a.w.

▪Tempat utk selamatkan ummat ni adalah masjid. Gash adalah utk ajak org kepada Masjid. Tempat yg paling Allah suka adalah masjid2. Bawalah ummat ni ke masjid. Orang mukmin/Islam adalah suci yang tak suci adalah org mushriq/kafir.

▪ Seorang kehilangan anak kemudian kita jumpa dia dan bawa kepada keluarganya maka betapa gembiranya mereka. Begitulah gembiranya Allah Taala bila kita bawa seorang ke masjid utk dekati diri kepada Nya.

▪Zikir akhbar adalah bila kita sebut nama Allah dan Allah sebut nama kita di kalangan majlis para malaikat. Bila kita berzikir di masjid maka kita akan dpt zikir akhbar ini.

▪ Azan adalah kalimah dakwah bukannya iklan. Allah suruh panggil ummat ke masjid. Dakwah bersama ibadat. Keperluan kita akan disempurnakan melalui dakwah dan ibadat. Dakwah–>ibadat–>keperluan.

▪ Untuk hidupkan amalan masjidnya adalah amat mudah. Kilang2 pun ada jadual shift begitu juga masjid kita nak buat. Bergilir2. Separuh hari satu group, separuh hari lagi satu group. Begitu jugak malam. Zaman Nabi s.a.w. solat isya dikerjakan lewat sikit. Lepas isya Nabi s.a.w pergi mohalla2 di madinah jumpa org2 ansar….Nabi s.a.w sambil berdiri menceritakan kisah lampau cerita kesusahan2 org2 muhajir di zaman

▪ Masjid2 di Mewat hidup 24 jam. Ini tertib sahabat buat usaha agama. Rahmat akan dtg bila masjid hidup 24jam. Masjid ini bercahaya seprti bercahaya bintang2 di langit.

▪ Selesaikan masalah dgn amal amal ( ibadat) dan membelakangkan asbab. Meninggalkan asbab bukan dinamakan mujahadah ( ini namanya Rabbaniyyah). Kurangkan asbab itu namanya mujahadah.

▪ Asbab adalah fitrah dan ianya utk ujian bagi kita. Malaikat tiada asbab. Kita kena tawakkul dgn tidak zahirkan tak bagi tahu hajat kita dari makhluq, jangan minta dengan org. Jangan zahirkan kemiskinan kita kepada org lain. Kena sembunyikan hajat drp makhluq). Pergi masjid dan minta drp Allah.

▪ Dahulukan amal dari asbab. Sebelum pergi kerja solat hajat dulu 2 rekaat kerana kita nak belajar yakin dgn janji2 Allah. Duduk dalam taklim dlm masjid adalah utk memperbaharui janji2 Allah melalui amal.

▪ Halqah2 Quran di rumah sudah ada di zaman sahabat bahkan sebelum hijrah lagi. Bukan perkara baru. Hadrat Khabab mengajar al quran di rumah ipar Umar ra. Kemajuan agama bila kita tengok org yang terkebelakang ( org2 dulu) manakala kemajuan dunia bila kita tengok mereka yg ke hadapan

▪Jika kita tak syukur atas kemudahan2 nikmat maka Allah akan tarik balik nikmat tu. Kita kena tambahkan usaha dakwah, wujudkan amalan sahabat bawa ke seluruh dunia. Azam semua InsyaAllah.

Oktober 30, 2017

Targhib mendidik Anak

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 10:36 pm

*Istighfar Anak Shaleh mengangkat Derajat Orang Tuanya di Surga*

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ” إِنَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ لَيَرْفَعُ الدَّرَجَةَ لِلْعَبْدِ الصَّالِحِ فِي الْجَنَّةِ، فَيَقُولُ: يَا رَبِّ، أَنَّى لِي هَذِهِ ؟ فَيَقُولُ: بِاسْتِغْفَارِ وَلَدِكَ لَكَ

Artinya: “Dari Abu Hurairah – Radhiyallahu ‘Anhu – berkata: “Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam pernah bersabda: ‘Sesungguhnya Allah ‘Azza Wajalla meninggikan derajat seorang hambaNya yang Saleh di surga, sehingga hamba tersebut bertanya: ‘Ya Rabb, Bagaimanakah semua ini (bisa menjadi) milikku?, Allah berfirman menjawabnya: ‘Karena Istghfar anakmu untuk dirimu’”. (HR: Ahmad, Ibnu Majah. Dan dinilai Shahih oleh Syaikh Al-Albani dan Hasan oleh Syaikh Syu’aib Al-Arna’uth).

Pelajaran yang terdapat dalam hadits:

1- Allah ‘Azza Wajjalla akan meninggikan derajat di surga setiap orang tua dengan amalan dan istighfar anak-anaknya yang tak pernah mereka ia duga sebelumnya.
2- Maka alangkah beruntungnya orang tua yang beriman dan saleh, terlebih apabila ia memiliki anak cucu yang Saleh dan Salehah. mereka akan berkumpul bersama di surga yang penuh kenikmatan dan kekal selama lamanya.

Tema hadist yang berkaitan dengan Al-Quran:

– Selamat mendidik diri dan keluarga dan jangan lupa untuk selalu membaca doa ini, doa yang pernah dipanjatkan oleh Nabi Zakariyya dan Ibrahim ‘Alaihimassalam agar kita diberikan anak cucu yang saleh

رَبِّ هَبْ لِي مِن لَّدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاء
“Ya Rabbi berikanlah kepadaku dari sisimu keturunan yang baik sesungguhnya engkau adalah Maha mendengar doa” Ali Imron: 38

رَبِّ هَبْ لِي مِنَ الصَّالِحِين
َ
“Ya Rabbi berikanlah untukku (keturunan) yang Saleh”. As-Soffat:100

2- Apabila orang yang beriman memiliki keturunan yang mengikuti mereka dalam keimanan niscaya Allah akan hubungkan anak cucu mereka bersama dengannya kelak dalam satu Manzilah (tempat) yang sama disurga. Demikian penjelasan Ibnu Katsir ketika menafsirkan Ayat ini:

وَالَّذِينَ آمَنُوا وَاتَّبَعَتْهُمْ ذُرِّيَّتُهُم بِإِيمَانٍ أَلْحَقْنَا بِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَمَا أَلَتْنَاهُم مِّنْ عَمَلِهِم مِّن شَيْءٍ كُلُّ امْرِئٍ بِمَا كَسَبَ رَهِينٌ

Artinya: “Dan orang-orang yang beriman beserta anak cucu mereka yang mengikuti mereka dalam keimanan, kami pertemukan mereka dengan anak cucu mereka (di dalam surga) dan kami tidak mengurangi sedikit pun pahala kebaikan atau kebajikan mereka. Setiap orang terikat dengan apa yang dikerjakannya” (QS: Ath-Thūr – 21). Lr

Oktober 27, 2017

Mudzakarah Kondisi Umat Islam Akhir Zaman

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 2:50 pm

*ZAMAN YANG SEMAKIN MEMBURUK*

Rasulullah ﷺ bersabda :
_”Tidaklah datang kepada kalian suatu masa kecuali setelahnya lebih jahat dari sebelumnya, sehingga engkau akan bertemu dengan Allah (Robb kalian).” (HR. Bukhari)._

Hadist di atas sangat relevan dengan kondisi yang dialami oleh Umat Islam saat ini.

*PENGUASA YANG PENINDAS*

Rasulullah ﷺ bersabda :
_Kemudian akan ada kerajaan (penguasa) yang penindas yang berlangsung sampai masa yang dikehandaki Allah… (HR. Albaihaqi. Di Sohihkan oleh Al AlBani dalm Silsilah Ahadits Shohihah)._

Rasulullah ﷺ mendoakan para penyelenggara negara yang telah menyengsarakan rakyatnya.
Hadits dari ‘Aisyah Rodhiallahu ‘Anha, bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berdoa:
_Ya Allah, barang siapa yang diberikan amanah mengurus urusan umatku lalu dia mempersulit mereka maka persulitlah dia, dan barang siapa yang diberikan amanah mengurus urusan umatku lalu dia berlaku baik kepada mereka, maka, perlakukanlah dia dengan baik pula. (HR.Muslim No. 1828, Ahmad No. 24622, Ibnu Hibban No. 553, Abu ‘Uwanah No. 7025, dll)_

*PENGUASA YANG PENIPU*

Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Nabi ﷺ bersabda:
_“Akan datang ke pada manusia tahun-tahun penuh kebohongan, saat itu pendusta dibenarkan, orang yang benar justru didustakan, pengkhianat diberikan amanah, orang yang dipercaya justru dikhianati, dan Ar-Ruwaibidhah berbicara.” Ditanyakan: “Apakah Ar-Ruwaibidhah?” Beliau bersabda: “Seorang laki-laki yang bodoh (Ar Rajul At Taafih) tetapi sok mengurusi urusan orang banyak.”_
_(HR.Ibnu Majah No. 4036. Ahmad No. 7912. Dihasankan oleh Syaikh Syu’aib Al Arnauth dalam Ta’liq Musnad Ahmad No. 7912. Al Hafizh Ibnu Hajar mengatakan: sanadnya jayyid. Lihat Fathul Bari, 13/84)._

*PENJAGA KEAMANAN YANG TIDAK TAAT KEPADA ALLAH*

Rasulullah ﷺ bersabda :
_”Akan datang di akhir zaman adanya petugas keamanan yang di pagi hari di bawah kemurkaan Allah, dan sore harinya di bawah kebencian Allah. Hati-hatilah kamu menjadi bagian dari mereka.” (HR. Ath Thabarani dalam Al Kabir No. 7616. Imam Al Munawi mengatakan: shahih. Lihat At Taisir bi Syarh Al Jaami’ Ash Shaghiir, 2/192)._

*MEMBENCI ARAB*

Rasulullah ﷺ bersabda :
_Wahai Salman. Janganlah kamu membenciku. Hal itu akan berdampak engkau akan terlepas dari Agamamu. Salaman bertanya ; Bagaimana aku membencimu. Pada hal kami mendapat Hidayah karena keberadaanmu?._

_Engkau membenci Arab maka kau telah membenciku._
_(HR.At Tirmidzi No. 3927, katanya: hasan. Ahmad No. 23731, Al Hakim dalam Al Mustadrak No. 6995, katanya: shahih. Sebagian ulama yg lain menilai hadits ini doif)._

*PENGUASA YANG SUFAHA*

Akan datang suatu masa kepada umat manusia, pemimpinnya adalah sufaha, lebih mengutamakan orang-orang jahat sebagai pembantunya namun mereka mencitrakannya sebagai orang-orang baik. Mereka selalu mengakhirkan sholat. Barang siapa yang mendapatkan zaman tersebut, janganlah mau menjadi mentrinya, polisinya, pemungut pajaknya dan bendaharanya. (Hadits Shohih menurut Ibnu Hibban. Dan Hasan menurut Al Albani )
AlQuran menyebut 3 golongan manusia sebagai sufaha.

Sufaha asal artinya orang-orang yang kurang waras.
Orang-orang munafiqin (Albaqoroh ; 13)
Orang-orang yang menentang hukum Allah (yahudi) (Albaqoroh ; 142)
Orang yang tidak mampu mengelola keuangan pribadi (apa lagi negara) (An nisa ; 5)

*ZINA DAN RIBA MERAJA LELA*
Rasulullah ﷺ bersabda dalam suatu riwayat :
Dari Ibnu ‘Abbas Radhiallahu ‘Anhuma, bahwa Nabi ﷺ bersabda:
_Jika zina dan riba sudah muncul di sebuah negeri maka mereka telah menghalalkan azab yang ditetapkan Allah_ ﷻ
(HR. Al Baihaqi, Syu’abul Iman No. 5416. Al Hakim, Al Mustadrak No. 2261, kata Al Hakim: shahihul isnad. Syaikh Al Albani menshahihkan dalam Shahihul Jami’ No. 679).

*JUMLAH ULAMA SEMAKIN SEDIKIT*

Rasulullah ﷺ bersabda:
Sesungguhnya Allah tidaklah menghapuskan ilmu begitu saja dari manusia. Tapi dihapuskannya dengan mewafatkan ulama, sampai Ulama tidak tersisa. Manusia pun mengambil tokoh-tokoh bodoh, lalu mereka ditanya, dan berfatwa tanpa ilmu sehingga mereka sesat dan menyesatkan. (HR. Al Bukhari)

*KONDISI UMAT TIDAK BERKUALITAS.*

Rasulullah ﷺ bersabda:
“Hampir-hampir bangsa-bangsa memperebutkan kalian (umat Islam), layaknya memperebutkan makanan yang berada di mangkuk.” Seorang laki-laki berkata, “Apakah kami waktu itu berjumlah sedikit?” beliau menjawab: “Bahkan jumlah kalian pada waktu itu sangat banyak, namun kalian seperti buih di genangan air. Sungguh Allah akan mencabut rasa takut kepada kalian, dan akan menanamkan ke dalam hati kalian Al Wahn.” Seseorang lalu berkata, _”Wahai Rasulullah, apa itu Al Wahn?” beliau menjawab: “Cinta dunia dan takut mati.” (HR. Abu Daud No. 3745. Syaikh Bin Baaz mengatakan: hasan. Lihat Majmu’ Al Fatawa, 5/106)._

Subhanallah…
Betapa gambaran yang telah disabdakan oleh Rasulullah ﷺ diatas sangat identik dengan realita yang sedang dialami oleh Umat Islam saat ini.
Tentu sebagai Muslim kita merasa gelisah, sering muncul perasaan khawatir yang sangat dengan kondisi Negri kita saat ini.

Kendati demikian …
SEBAGAI MUKMIN KITA TETAP TIDAK BOLEH BERPUTUS ASA.

Karena …
Harapan kebangkitan Umat Islam tetap masih ada, selama masih ada kelompok yang baik atau pribadi yang sholih :
Para Ulama dan Umat bersatu dengan tekad bersama-sama berjuang dalam Menegakkan Kalimatullah.

Allah ﷻ berfirman:
Hai orang-orang yang beriman, bersiap siagalah kamu, dan majulah (ke medan pertempuran) berkelompok-kelompok, atau majulah bersama-sama! (QS. An Nisa: 71)
Para Pemuda Muslim siap untuk bangkit dan memiliki semangat bagai Pemuda As-Habul Kahfi.
Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) cerita ini dengan benar.

Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk. (Qs. Al Kahfi: 13)

Umat Islam sadar bahwa dirinya harus meningkatkan taqwa-nya kepada Allah ﷻ dan berusaha untuk istiqomah dijalan taqwa itu.

Dari Tsauban Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Rasulullah ﷺ bersabda:
_“Ada segolongan (thaifah) umatku yang senantiasa di atas kebenaran, tidaklah memudharatkan mereka orang-orang yang memusuhi mereka, sampai Allah datangkan urusannya (kiamat), dan mereka tetap demikian.” (HR. Muslim No. 1920, At Tirmidzi No. 2229, Ibnu Majah No. 6)._

Ulama dan Umat memiliki keberanian menasihati Pemimpin yang dzalim.

Dari Abu Sa’id Al Khudri Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Nabi ﷺ bersabda:
Sesungguhnya jihad yang paling agung adalah mengutarakan perkataan yang benar dihadapan pemimpin yang zalim.
(HR. At Tirmidzi No. 2329, katanya: hasan).

Oktober 24, 2017

Mudzakarah pelajaran anak

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 3:36 am

*JIKA KELAK DITANYA OLEH ANAK / CUCU TENTANG AL-QUR’AN*

*_MINIMAL DIJAWAB SEPERTI INI.._*

T : Berapa jumlah Surah dlm Al-Qur’an?
J : *114 Surah*

T : Berapa jumlah Juz dlm *Al-Qur’an?*
J : *30 Juz*

T : Berapa jumlah Hizb dlm *Al-Qur’an?*
J: *60 Hizb*

T: Berapa jumlah Ayat dlm *Al-Qur’an?*
J: *6236 Ayat*

T : Berapa jumlah Kata dlm *Al-Qur’an?*, dan Berapa Jumlah Hurufnya?
J: *77437 Kata, atau 77439 Kata dan 320670 Huruf*

T : Siapa Malaikat yang disebut dlm *Al-Qur’an?,*
J : *Jibril, Mikail, Malik, Raqib,* *Atiid,Malakulmaut, Harut, Marut, Al-Hafazoh, Al-Kiromulkatibun HamalatulArsy, dll.*

T : Berapa Jumlah Sajdah (ayat Sujud) dlm *Al-Qur’an?*
J : *15 Sajdah*

T : Berapa Jumlah para Nabi yg disebut dlm *Al-Qur’an?*
J : *25 Nabi*

T : Berapa Jumlah Surah Madaniyah dlm *Al-Qur’an?*, sebutkan.
J : *28 Surah, al-Baqoroh, al-Imron, al-Nisa” al-Maidah, al-Anfal, al-Tawbah, al-Ra’d, al-Haj, al-Nur, al-Ahzab, Muhammad, al-Fath, al-Hujurat, al-Rahman, al-Hadid, al-Mujadilah, al-Hasyr, al-Mumtahanah, al-Shaf, al-Jum’ah, al-Munafiqun, al-Taghabun, al-Thalaq, al-Tahrim, al-Insan, al-Bayinah, al-Zalzalah, al-Nashr.*

T : Berapa Jumlah Surah Makiyah dlm *Al-Qur’an?* sebutkan.
J : *86 Surat*, selain surah tersebut di atas.

T : Berapa Jumlah Surah yg dimulai dgn huruf dlm *Al-Qur’an?*
J : *29 Surah.*

T : Apakah yg dimaksud dgn *Surah Makiyyah?,* sebutkan 10 saja.
J : *Surah Makiyyah adalah Surah yg diturunkan di Makkah sebelum Hijrah, seperti: al-An’am, al-Araf, al-Shaffat, al-Isra’, al-Naml, al-Waqi’ah, al-Haqqah, al-Jin, al-Muzammil, al-Falaq.*

T : Apakah yg dimaksud dgn *Surah Madaniyyah?* sebutkan lima saja?
J : *Surah Madaniyah adalah Surah yg diturunkan di Madinah setelah Hijrah, seperti: al-Baqarah, al-Imran, al-Anfal, al-Tawbah, al-Haj.*

T : Siapakah nama para Nabi yg disebut dlm *Al-Qur’an?*
J : *Adam, Nuh, Ibrahim, Isma’il, Ishaq, Ya’qub, Musa, Isa, Ayub, Yunus, Harun, Dawud, Sulaiman, Yusuf, Zakaria, Yahya, Ilyas, Alyasa’, Luth, Hud, Saleh, ZulKifli, Syuaib, Idris, Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam.*

T : Siapakah satu-satunya nama wanita solehah yg disebut namanya dlm *Al-Qur’an?*
J : *Maryam binti Imran.*

T : Siapakah satu-satunya nama Sahabat yg disebut namanya dlm *Al-Qur’an?*
J : *Zaid bin Haritsah. Rujuk dlm surah Al Ahzab ayat 37.*

T : Apakah ayat dlm *Al-Qur’an* yg pertama kalil turun?
J : surah al alaq ayat 1-5 *( إقرأ باسم ربك الذي خلق)*

T : Apakah ayat terakhir yg turun dlm *Al-Qur’an?*
J : ayat 3 surah al maidah *أليوم أكملت لكم دينكم وأ تممت عليكم نعمتي و رضيت لكم الإسلام دينا)*

T : Apakah nama Surah yg tanpa *Basmalah?*
J : *Surah at-Tawbah (baro’ah).*

T : Apakah nama Surah yg memiliki *dua Basmalah?*
J : *Surah al-Naml.*

T : Apakah yg disebut *surah al-mu’awidzatain (2 surah penjagaan)?*
J : *Surah Al-Falaq & An-Naas.*

T : Apakah nama Surah yg bernilai seperempat *Al-Qur’an?*
J : *Surah al-Kafirun.*

T : Apakah nama Surah yg bernilai sepertiga *Al-Qur’an?*
J : *Surah al-Ikhlas*

T : Apakah nama Surah yg menyelamatkan dari *siksa Qubur?*
J : *Surah al-Mulk*

T : Apakah nama Surah yg apabila dibaca pada *hari Jum’at* akan menerangi sepanjang pekan?
J : *Surah al-Kahfi*

T : Apakah ayat yg *paling Agung* dan dlm Surah apa?
J : *Ayat Kursi, dlm Surah al-Baqarah ayat No.255*

T : Apakah nama Surah yg *paling Agung* dan berapa jumlah ayatnya?
J : *Surah al-Fatihah, 7 ayat.*

T : Apakah ayat yg paling bijak dan dlm surah apa?
J : Firman Allah Swt :” Barang siapa yg melakukan kebaikan sebesar biji sawi ia akan lihat, Barang siapa melakukan kejahatan sebesar biji sawi ia akan lihat.. *(Surah al-Zalzalah ayat 7-8)*

T : Apakah nama Surah yg ada *dua sajdahnya?*
J : *Surah al-Haj ayat 18 dan ayat 77.*

T : Pada Kata apakah pertengahan *Al-Qur’an* itu di Surah apa? ayat no Berapa?
J : *وليتلطف* Surah -Kahfi ayat No. 19

T : Ayat apakah bila dibaca setiap habis Sholat Fardhu dpt mengantarkannya masuk ke dalam surga?
J : Ayat Kursi.

T : Ayat apakah yg diulang-ulang sbyk 31 kali dlm satu Surah dan di Surah apa?
J: Ayat * فبأي آلاء ربكما تكذبانِ * pada Surah al-Rahman.

T : Ayat apakah yg diulang-ulang sbyk 10 kali dlm satu Surah dan di surah apa? Apakah ayat ini ada juga disebut dlm surah lainnya? Di Surah apa?
J : Ayat *ويل يومئذ للمكذبين* pada Surah al-Mursalat, juga ada dlm Surah al-Muthaffifiin ayat No. 10.

T : Apakah Ayat terpanjang dlm *Al-Qur’an?* pada Surah apa? Ayat berapa? Dan apa yang dibahas?
J: *Ayat No 282 Surah al-Baqarah,* membahas muamalah dg sesama manusia dlm keuangan& hutang piutang
____________

*Bermesraan-lah dengan Al Qur’an* sebagaimana mesranya kita dgn dompet & gadget kita selama ini, berdekatan-lah dgn al quran sedekat kita dengan pasangan, anak-anak dan teman-teman kita hari ini…

*Bersahabat-lah dengan-nya* karena *Al Qur’an* tidak akan meninggalkan kita sbg _sahabat_ ketika yg lain berpaling, _dia akan datang sebagai syafaat bagi sahabat2 nya di akhirat kelak_

Semoga bermanfaat

_*Baarakallahu fiikum*_

Blog di WordPress.com.