Buyaathaillah's Blog

Bayan Masyeikh : Maulana Tariq Jamil tentang Surga

ADA APA DI DALAM SYURGA?

1). SYURGA ITU KEKAL

 

Syurga adalah kekal. Dari  jannatul firdaus sampai ke jannatul mawa .  dimulai dari puncak Sidratul Muntaha. Jika kita sampai disana, maka keinginan kita yang pertama adalah kita ingin hidup abadi selamanya.  Kita akan mendengar pengumuman, (mereka tidak akan merasakan mati di dalamnya kecuali mati di dunia. dan Allah memelihara mereka dari azab neraka).

 

Jika ahli syurga diberitahukan bahawa mereka akan tinggal disyurga selama beberapa tahun yang sama dengan jumlah debu-debu yang ada di dunia,  lalu mereka akan dikeluarkan dari syurga, maka mereka akan mulai menangis. Dan jika ahli neraka diberitahu bahawa mereka akan dikeluarkan setelah beberapa tahun sejumlah jumlah debu-debu yang ada di dunia, maka mereka akan mulai untuk bergembira Tapi, sungguh malas, mereka gak akan pernah dikeluarkan dari neraka.

 

“Akan tetapi (aku hanya) menyampaikan (peringatan) dari Allah dan risalah-Nya dan barangsiapa yang mendurhakai Allah dan Rasul-Nya Maka Sesungguhnya baginyalah neraka Jahanam, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya.” (QS Al Jin:23 )

 

“Dan cukuplah Allah menjadi saksi antara Kami dengan kamu, bahawa Kami tidak tahu-menahu tentang penyembahan kamu (kepada kami).” (QS Yunus: 29)

 

Maksudnya, “Orang-orang yang menyembah berhala itu sebenarnya bukanlah menyembah berhala, hanyalah menyembah hawa nafsu mereka sendiri, kerana hawa nafsu merekalah yang menyuruh menyembah berhala.”

 

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal saleh, mereka diberi petunjuk oleh Tuhan mereka kerana keimanannya, di bawah mereka mengalir sungai- sungai di dalam syurga yang penuh kenikmatan.” (QS Yunus: 9)

 

Bagi mereka yang hidupnya selalu dalam kesenangan (disyurga), Allah berfirman, “Ini adalah suatu hari yang bermanfaat bagi orang-orang yang benar kebenaran mereka. bagi mereka syurga yang dibawahnya mengalir sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya, Allah ridha terhadapNya. Itulah keberuntungan yang paling besar”.

 

Setiap orang akan kekal selamanya. Mereka akan selalu muda. Allah beritahukan kepada kita, bahawa di syurga, tinggi badan kita 125 kaki dan lebar 15 kaki seperti Nabi Adam as ketampanan seperti Nabi yusuf as, yang mana ibu-ibu pejabat ketika melihat Nabi Yusuf as mereka mengiris jari-jari mereka kerana terpesona. Jika seluruh ketampanan dan kecantikan didunia dikumpulkan jadi satu dan dibagi dua, maka setengahnya adalah bahagian dari Nabi Yusuf as dan sisanya dibagikan kepada seluruh makhluk yang lain. Ahli syurga akan diberi umur seperti Nabi Isa as iaitu 33 tahun. Suara yang merdunya Nabi dawud as, ketenangan jiwanya Nabi Ayyub as dan akhlaknya Nabi Muhammad saw.

 

Ahli syurga itu (sebagaimana disebutkan dalam hadits) bakal tak punya janggot, gak punya bulu rambut, matanya mereka dalam keadaan bercelak dan rambut yang keriting.

 

Allah berfirman, “Mereka memakai pakaian sutera Halus yang hijau dan sutera tebal dan dipakaikan kepada mereka gelang terbuat dari perak dan Tuhan memberikan kepada mereka minuman yang bersih.” (QS. Al Insan: 21)

 

2). MINUMAN DI SYURGA

 

Seseorang yang bersabar untuk tidak minum minuman keras di dunia dan kerana kesabarannya itu, Allah akan memberikan dia minuman yang murni langsung dari-Nya. Allah telah menyebutkan tentang tiga tingkatan, Allah berfirman, “Sesungguhnya orang-orang yang berbuat kebajikan minum dari gelas (berisi minuman) yang campurannya adalah air kafur.” (S. Al Insan: 5). Kafur ialah nama satu mata air di syurga yang airnya putih dan baunya sedap serta enak sekali rasanya.

 

Dan darjat ketiga yang tertinggi dari semuanya, “Dan Tuhan memberikan kepada mereka minuman yang bersih.” (S. Al Insan: 21)

 

Allah akan memberikan minuman langsung dari sisi-NYA. Dia tidak memaksa kita untuk menjauhi minuman keras ketika di dunia. Dia telah melarang kita sehingga kita boleh terhindar dari bencana dan kerugian yang besar. Jadi jika kamu meminum minuman keras didunia, maka diakhirat, kamu akan meminum cairan yang panas di dalam neraka. Tapi jika kita mampu menahan diri di dunia, maka diakhirat Allah akan memuliakan kita dengan minuman yang sekali tegukan, kita bakal gak pernah lagi haus untuk selamanya.

 

3). MAKANAN DI SYURGA

 

Allah telah melarang kita untuk memakan yang haram, sehingga kita boleh memakan makanan yang lezat dan kekal di syurga. Dan buah ini tidak perlu disiram dan tidak dibatasi oleh satu musim saja. Allah telah mempersiapkan buah-buahan ini untuk ahli syurga hanya dengan satu perintah, “kun!” (jadilah) dan seketika.

 

Burung -burung akan mengelilingi ahli syurga, satu burung akan berkata, “makan aku”, yang lain akan berkata “makan aku” Burung akan berebutan satu sama lain, memperebutkan siapa yang akan duluan dimakan oleh ahli syurga. Masing-masing burung akan promosikan kualitas dirinya untuk menggoda ahli syurga. Setiap burung akan punya tujuh puluh ribu sayap dan jika mereka akan mengepakkan sayapnya, cahaya berwarna-warni akan memancar dari sayap mereka. Mereka akan kepakkan sayap mereka dan segala macam kemulian akan dicurahkan kepada ahli syurga. Burung-burung disyurga gak perlu dimasak. Kalau burung didunia, selain harus dimasak duluan, ditambah lagi masalah buang air setelah memakan mereka.

 

Di syurga, ahli syurga akan minum segala macam minuman mereka sebanyak yang mereka kehendaki tanpa perlu khawatir buat air kecil dan makan semaunya tanpa perlu untuk buang air besar. Dalam hadits dikatakan, “laa yabuuluuna, wa laa yataghawwatuuna, wa laa yata makha tuuna, wa laa yabsuquuna” (Mereka tidak akan buang air kecil dan tidak akan buang air besar, tidak akan beringus dan juga mereka tidak akan meludah).

 

Keadaan fisik mereka akan begitu sangat indah itu sehingga ketika mereka melihat kepada satu sama lain mereka akan berlanjut saling menatap selama empat puluh tahun.

 

Beda dengan di dunia ini, segala sesuatu membuat kita bosan pada akhirnya. Kita lahirkan untuk tidak makan satu makanan yang sama setiap harinya. Kita lebih suka keanekaragaman. Tapi disyurga, ahli syurga akan saling menatap satu sama lain selama empat puluh tahun secara terus-menerus dan tidak akan pernah merasa bosan. Sedang di dunia ini, kita tidak dapat berdiri menatap satu sama lain walaupun kurang dari empat puluh menit kerana kita akan bosan melihat wajah orang lain, Kalau diteruskan, maka kebencian akan timbul. Jadi didunia ini, segala sesuatu membuat kita jadi bosan juga pada akhirnya

 

Sebagai contoh, nafsu kita tidak gemar untuk memakan kacang-kacangan saja atau sayur saja setiap hari, kita suka variasi dalam segala hal. Sedangkan di syurga mereka akan saling menatap  satu sama lain terus-menerus selama EMPAT PULUH tahun dan tidak akan bosan. Selama berjam-jam sampai empat puluh tahun, mereka tidak akan memalingkan pandangan mereka walaupun sesaat. Segala yang mereka telah inginkan akan dipenuhi. Semua keinginan kita tidak pernah terkabulkan ketika di dunia, kerana dunia memang tidak abadi dan dunia bukan tempat untuk menerima ganjaran dan imbalan. Kita telah dihantar ke dunia ini untuk satu pengadilan luar biasa kelak di akhirat.

 

4). BIDADARI DI SYURGA

 

Kenapa kita harus mengambil risiko dari kehilangan iman untuk kesenangan dunia yang terbatas ini? Kenapa kita harus suka melihat wanita yang bukan mahram ketika didunia (yang mana kita telah dilarang) dan hal itu akan membuat kita akan mengalami kerugian kelak diakhirat, dimana bidadari akan menjauh dari diri kita

 

Allah swt berfirman, “dan ada bidadari-bidadari bermata jeli” (Al Waqiah:22). Hur adalah jamak dari haura, yaitu diterjemahkan dalam Arab sebagai “alLAZIi yahaaru fiiha attarf” (yang mempesonakan mata ketika melihat mereka). Sehingga mata terpesona dengan kecantikan mereka yang kekal abadi. Dan arti yang lain dari kata “haura” adalah wanita yang memiliki mata seperti mutiara, sebagaimana firman Allah Swt, “Seakan-akan bidadari itu permata yakut dan marjan.” (QS Ar Rahman: 58).

 

“Di dalam syurga itu ada bidadari-bidadari yang sopan menundukkan pandangannya, tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni syurga yang menjadi suami mereka) dan tidak pula oleh jin.” (Ar Rahman: 56).

 

Jika ahli syurga berjalan-jalan di taman syurga, dia akan melihat satu tenda yang tidak punya pintu. Saat dia mendekati tenda, satu pintu akan nampak kelihatan, dimana dia akan memasukinya dan didalamnya ada isterinya dari bidadari yang menyambut dia dan Allah akan berfirman, “Inilah yang Aku telah janjikan kepada kamu, inilah yang Aku telah katakan kepadamu”

 

Oleh kerana alasan itulah, Allah membuatnya dengan tidak memiliki pintu, sehingga tidak ada dapat masuk dengan sembunyi-sembunyi. Ini telah diciptakan tepat di depan mereka sehingga mereka tidak ragu sedikitpun.

 

“Sekarang kamu bebas untuk memuaskan keinginanmu, tanpa ada batasan lagi. Orang yang paling rendah darjatnya di syurga akan memiliki tujuh puluh dua isteri dan semakin darjat ahli syurga, Allah akan beri istri lebih banyak lagi. Ahli syurga yang paling rendah akan diberikan satu syurga yang sepuluh kali lebih besar dibandingkan dunia ini (ata aun ghairu majdhuudh)”

 

5). MUSIK DI DALAM SYURGA

 

Orang-orang gemar mendengar suara yang merdu dan itulah kenapa orang-orang senang kepada musik. Allah akan berfirman, “Aku akan mendengarkan untukmu kemerduan suara sang bidadari syurga, yang mana air ludahnya boleh membuat manis tujuh lautan. Bagaimana dengan kemanisan suara yang keluar dari mulutnya? Semoga Allah memenuhi hati kita dengan iman yang sempurna (amiin).

 

Perzinahan akan berakhir dan alat musik akan dihancurkan kalau keyakinan akan kehidupan yang indah telah berakar dalam hati kita. Botol-botol minuman akan dipecahkan dan langkah kaki ke arah kemaksiatan akan terhenti. Jika keyakinan telah menghunjam dalam hati kita.

 

Terdapat sebuah sungai di Jannah bernama Harwal dimana bidadari dari syurga akan bernyanyi pada kedua tepinya. Begitu mempesona dan betapa manisnya suara mereka, kalau kamu mendengarkan kamu ini akan terpukau. Allah akan bertanya, “Kamu mau mendengarkan satu suara yang lebih baik lagi?” Mereka akan berseru, “Ya Allah! Apa ada yang lebih baik dibandingkan ini?” Allah akan berfirman, “Oh Daud (as)! Majulah ke depan, naiklah ke mimbar dan nyanyikan pujian pada-KU.”

 

Suara Nabi Daud as begitu merdunya sehingga ketika dia pergunakan untuk membaca kitab Zabur, maka gunung-gunung akan bergetar kerana terbuai dengan suaranya, Semua hewan dari hutan akan berkumpul untuk mendengar suara beliau dan orang-orang yang mendengarnya banyak yang pingsan.

 

Nabi Dawud as akan bernyanyi dan para ahli syurga akan terpesona dan terpana. Mereka akan berseru, “Masih adakah yang lebih baik daripada ini, ya Allah?” Allah akan berfirman, “Wahai Muhammad (saw) kekasih-KU! Majulah ke depan, naiklah ke mimbar, bernyanyilah.” Suara Rasulullah (saw) akan berkumandang di mana-mana dan kesyahduan memenuhi segala penjuru.

 

Allah swt akan bertanya, “Kamu mau mendengarkan sesuatu yang lebih baik lagi?” Mereka akan bertanya, “Apakah yang lebih manis dibandingkan ini?” Dia Akan berfirman, “lam yabqa illa arhamurrahimina” (Sekarang aku adalah satu-satunya yang tersisa).” Allah akan bernyanyi dan Dia akan bersabda, “Wahai malaikat Ridhwan bukalah semua hijab.” Kemudian Dia akan menampakkan Diri-Nya Sendiri dan tujuh puluh ribu hijab akan diangkat. Mereka akan melihat Tuhan mereka, seperti diriwayatkan dalam sebuah  hadits, “Innakum sa tarauna rabbakum kamaa tarauna alqamar lailatal badr laa tudha  iuran amuuna ru  yatihi (Kamu akan melihat Rabbmu seperti kamu melihat bulan pada malam purnama dan kamu tidak akan keliru)”

 

6). KEINGINAN TERAKHIR AHLI SYURGA

 

Allah akan berkata pada hari itu, (marhaban bissadiqeen, marhaban bitta aieena) “Selamat datang, ya para shiddiqin, ya para hamba-Ku yang taat. Dan ketika Allah menampakkan keagungan-Nya, mereka akan terpana dan tercengang. Mereka akan berseru, “Ya Allah, kami telah gagal untuk menyempurnakan ibadah kami kepada-MU, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang lalai. Kami terkadang tidak jujur dan malas untuk bersujud kepada-MU.”

 

Malaikat yang selalu bersujud sejak diciptakan, akan memalingkan pandangannya kepada Allah, kerana  pada hari itu Allah akan memperlihatkan keagungan zat-Nya kepada hamba-hamba-NYa. (Hanya Nabi saw yang pernah melihat Allah sebelumnya) Malaikat Jibril, Mikail, Israfil dan Izrail serta semua malaikat dari singgahsana-Nya Allah dan para malaikat dari tujuh langit akan memalingkan pandangannya kepada zat Allah pada saat itu dan para ahli syurga akan melihat Allah juga. Begitu agungnya zat Allah, bahkan malaikat yang sampai nafas terakhirnya tetap dalam keadaan bersujud akan berkata, “Ya Allah maa qadarnaka haqqa qadrik wa ma abadnaka haqqa ibadatiq” (Ya Allah! sesungguhnya kami tidak mampu beribadah kepada-MU yang sesuai dengan keagungan dan ketinggian-MU dan kami tidak mampu memuji-MU sebagaimana sebenarnya). Para ahli syurga akan memohon kepada Allah swt, agar mereka diizinkan bersujud sekali lagi untuk mengagungkan zat-Nya.

 

Allah akan berfirman, “qad wathatu anqum maunatassujud” (Aku telah membebaskan kamu dari kewajiban untuk bersujud) Sekarang kalian adalah tamu-tamuku dan aku adalah tuan rumah dan seorang tuan rumah tidak pernah menyuruh tamunya untuk menyuguhkan makanannya sendiri, sebagaimana manusia yang beradab tidak akan berbuat seperti itu kepada tamunya. Allah akan berfirman, Kami adalah para tamuku dan seorang tamu tidak akan pernah diganggu. (kepada mereka dikatakan), “Makan dan minumlah dengan sedap disebabkan amal yang telah kamu kerjakan pada hari-hari yang telah lalu.” (QS. Al Haqqah: 24).

 

Mereka akan dikaruniai kesehatan yang selalu baik, kedamaian, kepuasan, kemuliaan, iman, akhlaaq, keamanan, kasih sayang dan setelah kematian dia akan diberikan syurga firdaus dan keridhoan Allah dan dia akan bebas dari azab api neraka

 

  1. Berkatalah salah seorang di antara mereka, “Sesungguhnya aku dahulu (di dunia) mempunyai seorang teman,

 

  1. yang berkata, “Apakah kamu sungguh-sungguh Termasuk orang-orang yang membenarkan (hari berbangkit)?

 

  1. Maka ia meninjaunya, lalu Dia melihat temannya itu di tengah-tengah neraka menyala-nyala.

 

Terdapat empat pintu gerbang untuk masing-masing orang di syurga dan salah satu diantaranya adalah gerbang istimewa, tempat dia boleh melihat Allah dan satu pintu gerbang di antara dia dan para malaikat.

 

Para malaikat akan mendekatinya dari gerbang ini kerana perintah dari Allah untuk menjumpai dia. Dan satu pintu gerbang antara dia dan isterinya, dia akan pergi berjumpa isterinya melalui pintu ini. Dan satu pintu gerbang akan berada di antara dia dan neraka, sehingga dia akan bersyukur kepada Allah atas segala rahmat yang telah dicurahkan atasnya. Dia akan memandang sekilas melalui pintu ini dan akan melihat seseorang yang wajahnya sangat buruk dan dia tidak mengenalinya. Allah akan mengatakan padanya bahawa ini dia adalah orang yang dia cari selama ini. Orang ini akan ditampakkan di depannya dan dia akan melihat orang tersebut dibakar dalam kobaran api, dia akan menjadi hangus. Ahli syurga akan bersyukur kepada Allah, “Ya Allah, jika sekiranya ketika didunia aku selalu berteman dengannya maka aku mungkin akan ikut terbakar saat ini. hanya kerana kasih sayang-Mu lah sehingga aku boleh selamat.”

 

  1. dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zalim menggigit dua tangannya (Maksudnya menyesali perbuatannya) seraya berkata, “Aduhai kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul.”

 

  1. kecelakaan besarlah bagiku, kiranya aku (dulu) tidak menjadikan sifulan (syaitan atau orang yang telah menyesatkannya di dunia) itu teman akrab(ku). (QS Al Furqan:27-28)

 

  1. Jikalau tidaklah kerana nikmat Tuhanku pastilah aku termasuk orang-orang yang diseret (ke neraka). (QS Ash Shaffat: 57)

 

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: