Buyaathaillah's Blog

Targhib Ilmu : Syuro KH. Mukhlisun

NASEHAT KH MUKHLISUN PAYAMAN MAGELANG
Bayan yg khas dengan logat jawa-nya..

Saat ini beliau dan istri InsyaAlloh sedang dalam perjalanan dakwah 40 hari ke Belanda, Italy dan Vatikan..
Tahun lalu beliau dan istri juga telah menunaikan dakwah 40hari ke Amerika..
Subhanallah..

Semoga Allah Swt Selalu meridhoi dan melindungi beliau sekeluarga..
Dan mudah2an kita juga dimudahkan untuk mengikuti amalan beliau..

Mengislamkan dan menjadi asbab hidayah ummat di seluruh alam..

Amin ya robbal alamin..
Berikut ini nasehat beliau:
Jaman dulu ilmu itu mahal.

Untuk beli kitab ilhya ulumudin aja harus jual kerbau 2 ekor.

Boro-boro ada di Indonesia,, belinya harus ke Arab saudi atau ke Mesir.
Kalo sekarang?

Masya Allah lari ketoko buku gak perlu jual kerbau sudah dapat.

Bahkan sekarang lebih mudah lagi.

Lari ke warnet download sudah bisa dapat.
Ilmu Allah untuk masuk surga sekarang ini lagi diobral ini pak.

Surga di obral,, tapi jangan lupa neraka pun diobral.
Masya Allah, cari ilmu agama apapun sekarang mudah dengan adanya internet tapi cari aurat yang bukan muhrimnya pun tinggal klik di internet.

Gratis, beda dengan dulu surga susah nerakapun susah.
Ibaratnya Pasar Malem kalo baru buka itu jualannya pasti mahal-mahal.

Apalagi kalo lagi rame2nya.

Beda kalau sudah mau tutup.

Pedagang obral semua barang dagangannya. Mbok untung satus rongatus gelo bahkan ora bati yo tetep di dol seng penting aku gak muleh gowo barang.

(cuma untung 100-200 rupiah bahkan gak untungpun mereka jual, yg penting gak bawa pulang barang dagangan.)
Begitupun dunia ini pak, sudah mo ditutup sama Allah Ta’ala,, tanda2nya sudah banyak yang nampak.

Saiki garek milih,, Arep gratisan nang neroko opo gratisan nang surgo?

(sekarang tinggal pilih mau gratisan ke neraka atau ke surga) hehehe

Masya Allah.
Jadi intinya anak-anak sekarang itu sebenernya untuk masalah ilmu tu pinter-pinter dibanding kita orang dulu.

Bedanya anak dulu dengan sekarang.

Kalo anak dulu itu bodo-bodo (bodoh-bodoh) tapi imannya kuat,,

beda dengan anak sekarang ilmunya pinter-pinter tapi Imannya lemah.
Jadi sebenernya anak sekarang ini masalah ilmu dunianya itu gak perlu dikhawatirkan. Sudah luar biasa tinggal bagaimana kita mendidik iman-iman mereka.
Gak usah khawatir juga pak untuk mengarahkan anak-anak kita ini belajar agama, njur nek sinau agomo ki biasane dunyone ra waras..?

(kalo belajar agama biasanya dunianya gak beres..?)

Salah ini pak,,,,!
Agama dipenuhi,, dunia beserta isinya mengikuti.

Dunia dikejar,, Dunia beserta akhirat lari..
Capek kerja lupa agama, keluarga pun jauh diajar dari agama, anak istrinya dugeman,

Ibu isinya gosip arisan, kaya raya di waktu tua tapi kena stroke. Habis dunia yang kita cari seumur hidup.
Bukannya saya menganjurkan untuk meninggalkan urusan dunia lo ini pak,,,

ini (dunia) juga perlu..

Akan tetapi rubah kerisauan kita yang selama ini melulu ke dunia menjadi kerisauan ke agama..
Penyakit kemunduran negara sampai dengan agama ini bukan karena kita ini orangnya bodoh-bodoh masalah ilmu, bukan karena kita malas-malas dalam bekerja.

Tapi karena kita ini bodoh-bodoh dalam masalah Iman. 

Ogah-ogahan masalah agama. Ini yang sebenarnya perlu kita risaukan.

Korupsi terang2an dimana2, maksiat dimana-mana.
Tur Duniane meh di kukutke karo seng duwe lo pak..

(Lagian dunia ini juga dah mau ditutup sama yang punya lo pak..)
Wes di obral murah kabeh iki..

(sudah diobral semua ini..)
Setan ne yo promosi gratisan neroko

(setan promosi gratisan ke neraka).
Allah Ta’ala beserta Rasul dan malaikatnya pun promosi gratisan juga tapi ke surga.
Ilmu itu kalau cuma dibaca dan didengar cuma buat lupa.
Ilmu kalau cuma diajarkan cuma buat ngerti (tambah tau).
Tapi kalau diamalkan Insya Allah ini bisa buat kita paham.
Insya Allah…Ajarkan dan amalkan…

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: