Buyaathaillah's Blog

Nasehat Syaikhul Hadits Maulana Zakaria Rah.A

MUTIARA NASIHAT MAULANA ZAKARIYA RAH

Dlm bab ini saya ingin membahas ttg masalah khusus, krn pada zaman ini org2 pada umumnya telah melalaikan usaha tabligh. Begitu dlm diri sebhg manusia terdpt suatu penyakit, iaitu org yg memberi nasihat agama, ceramah, tulisan, taklim atau tabligh kpd org lain, maka yg terpikir olehnya adalah org lain, sdg kan dirinya sendiri terlupakan. Padahal, meskipun bertabligh kpd org lain itu sga penting, ttpi yg lebih penting adalah memperbaiki diri sendiri. Bnyk peristiwa yg menunjukkan bahawa Nabi saw. memberi peringatan keras kpd org yg menasihati org lain, ttpi ia sendiri melakukan kemaksiatan.

 

Pada mlm Israk Mikraj, Rasulullah saw. melihat sekelompok manusia yg bibirnya digunting2 dgn gunting api yg membara. Beliau bertanya, “Siapakah org2 itu?” Jibril a.s. menjawab, “Mrk adalah para mubaligh dari umatmu yg tidak mengamalkan apa yg mrk dakwahkan (Misykat)”. Sebuah hadis lain menyebut kan, “Sebahagian ahli syurga akan mendtgi sebahagian ahli neraka dan bertanya, “Mengapa kalian berada di neraka, padahal kami telah mengikuti ajaran2mu, sehingga kami berada di syurga?” Jawab mrk, “Krn kami tidak mengamalkan apa yg kami smpikan kpd org lain.”

 

Hadis lain berbunyi, “Azab Allah akan lebih cpt diturunkan ke atas ulama yg jahat.” Mrk sgt terkejut dan bertanya, “Mengapa azab Allah lebih dahulu menimpa kami dpd menimpa para penyembah berhala?” Dijawab, “Org2 berilmu yg berbuat maksiat tidak mungkin disamakan dgn org yg tidak berilmu yg berbuat maksiat”. Alim ulama yg mukhlis menulis bahawa nasihat2 agama yg tidak diamalkan oleh org yg memberi kan nasihat tidak akan memberi manfaat kpd org lain.

 

Itulah sbbnya walaupun pada zaman ini setiap hari ada bermcm2 nasihat, ceramah, majlis taklim dan tulisan2, semuanya kurang berpengaruh terhadap amalan para pendgr dan pembacanya. Allah swt. sendiri telah berfirman di dlm Al-Quran: “Apakah kamu menyuruh manusia agar berbuat kebaikan sdg kamu melupakan dirimu sendiri, padahal kamu membaca Al-Kitab. Maka tidakkah kamu berpikir?” (QS Al-Baqarah:44).

 

Rasulullah saw. bersabda: “Tidak dpt bergeser kaki seorg hamba pada hari Kiamat, sehingga ia ditanya 4 perkara: Ttg umurnya, utk apa ia habiskan? Ttg masa mudanya, utk apa ia gunakan? Ttg hartanya, dari mana ia dptkan dan ke mana ia belanjakan? Dan ttg ilmunya, apakah ia mengamalkannya (Bazzar, Tabrani – At-Targhib)”. Abu Darda r.a., seorg sahabat yg terkenal, berkata, “Yg paling aku takuti ialah pertanyaan yg akan ditanyakan kpdku pada hari Kiamat di dpn seluruh manusia, iaitu: Apakah kamu telah mengamalkan ilmu2 yg kamu miliki?” Seorg sahabat bertanya kpd Nabi saw., “Siapakah makhluk yg paling buruk?” Beliau menjawab, “Jgn bertanya kpdku mengenai hal-hal buruk, bertanyalah mengenai yg baik. Makhluk yg paling buruk adalah ulama yg jahat.” Dlm sabda beliau lainnya, “Ilmu itu ada dua mcm, pertama ilmu yg hanya ada dlm ucapan, ini pembungkam Allah dan akan menuntut ulama tersebut.

 

Kedua, ilmu yg memberi kesan di dlm hati, yg akan memberi manfaat.” Maksudnya, seseorg dlm menuntut ilmu agama hendaknya tidak hanya yg bersangkutan dgn masalah lahiriyah, ttpi juga ruhaniyah, supaya berkesan di dlm hati. Kalau ilmu tidak berkesan di hati, maka Allah swt. akan menuntut pada hari Kiamat, “Apakah kamu mengamalkan ilmu yg kamu miliki?” Masih bnyk hadis lain yg menyebutkan betapa keras ancaman Allah. Oleh sbb itu, saya memohon kpd para penceramah dan mubaligh agar terlebih dahulu memper baiki diri sendiri, baik secara lahir maupun batin dan mengamalkan apa yg telah dismpi kan kpd org lain.

 

Jika hanya menyampaikan ttpi tidak mengamalkan, maka akan masuk dlm golongan org2 yg mendpt ancaman2 tersebut. Saya berdoa kpd Allah, semoga Allah mengurniakan kpd saya taufiq utk memper baiki diri saya lahir dan batin, serta dpt mengamalkan apa yg telah saya smpikan. Krn saya adalah org yg paling buruk amalannya. Saya bergantung sepenuhnya pada rahmat Allah atas segala kekurangan saya. Selain diri sendiri, siapakah yg lebih tahu akan keburukan amal perbuatannya?

 

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: