Buyaathaillah's Blog

Maret 16, 2015

Bayan Nikmat

Filed under: Tak Berkategori — Buya Athaillah @ 11:06 am

Allah swt katakan bahwa nikmat yg allah sediakan tdk bs dihitung. Dibayangkan saja gak bs apalg dihitung. Kalo dihitung gak bs gimana mau bayarnya. Walaupun seluruh laut jd tinta pohon jd pena dan seluruh manusia dan jin sampai pena patah tinta habi dan umur habis maka nikmat Allah swt msh byk lg tdk terhitung. Jika kita bersyukur maka nikmat itu akan Allah swt tambah. Tapi kalo tdk bersyukur maka akan Allah swt cabut kenikmatan itu dr kita.

Nikmat itu ada 4 macam

1. Nikmat non jasad atau diluar jasad : Mobil, gedung, jam, pakaian, ini kenikmatan terendah tp smua org berebut. Kepala jd kaki, kaki jd kepala.

What money can buy ?

You can buy bed not sleep
You can buy medicine not health
You can buy food not taste
You can buy entertainment not pleasure
You can buy house but not home

Mick jager bilang I cant get no satisfaction.

Walaupun banyak mobil tp org tdk akan mati kalo tdk ada mobil. Semewah mewahnya rumah tp org tdk akan mati kalo tdk ada rumah. Seindah indahnya pakaian tp org tdk akan mati kalo tdk ada pakaian.

Ini br nikmat kebendaan. Ada nikmat matahari, udara, makanan dan minuman. Kalo ada bayi lahir kuning perlu dipanasin maka krn mendung dia hrs bayar pakai alat biar hilang kuningnya. Tapi kalo terang bayo bisa dijemur perlu bayar gak ? gratis. Kalo malam pakai listrik utk penerangan semakin byk lampu semakin mahal bayar listrik. Andaikata malam trs mahal. Jd matahari itu nikmat dan bulan itu nikmat. Begitu jg udara oksigen Allah swt kasih gratis. Brp byk org d rs hrs bayar tabung oksigen. Kalo Allah swt suruh bayar setiap hirupan udara habis harta kita.

2. Nikmat Jasad : Kesehatan

Nikat jasad lbh tinggi drpd nikmat diluar jasad.

Ada udara ini nikmat tapi kalo paru gak fungsi mati namanya.  Matahari itu suatu kenikmatan tp kalo buta gak ada gunanya.

Jaman Umar Ra ada seseorang buta bisu tuli dan lumpuh. Org bertanya kpd umar apakah masih bs syukur. Umar ra bilang apakah msh bisa buang air ? Bs maka hrs syukur.

Jantung dan Paru ini nikmat dr Allah tanpa hrs disuruh sdh berfungsi sendiri. Coba kalo kita disuruh ngurus jantung dan paru gak akan ada waktu buat kerja dilepas dikit lsg mati.

Kalo ada yg dtg mo beli jantung kita 100 milyar kira2 kita mau kasih gak ?

Bisa melihat itu nikmat
Bisa mendengar itu nikmat
Bisa bicara itu nikmat
Bisa menyalurkan syahwat itu nikmat
Bisa buang air itu nikmat

Jasad sakit satu saja maka nikmat lain tdk akan teringat. Mata kecolok padahal msh bs dengar, msh bs bicara, tdk akan teringat yg diingat pasti sakit matanya saja, hilang nikmat2 yg lain.

3. Nikmat Ruhaniat : Agama

Nikmat ruhaniat ini lbh tinggi dr nikmat jasad. Kalo org sakit jasadnya sakit jantung paling2 mati, sakit paru parah paling2 mati. Tapi kalo ruhaniat sakit paling2 mati masuk neraka selama2nya…? Ini salah pernyataannya. Siapa yg mau msk neraka selama2nya.

Kalo jasad itu makanannya dr tanah dan air, tapi kalo ruhaniat ini makanannya dr langit yaitu wahyu Allah swt. Kalo ruhaniat ini baik maka dia akan di surga selama lamanya. Kalo ruhaniat rusak maka akan di neraka selama lamanya.

Menyempurnakan Jasad itu didalam perut ibu. Waktu di perut ibu kita tdk tau kegunaan tangan kaki mata dan telinga. Pas lahir br tau kegunaannya. Jasad yg Allah berikan ini bukan untuk menyempurnakan nafsu tp untuk menyempurnakan perintah Allah. Kalo jasad lahir cacat maka dia akan cacat di dunia. Begitu juga dunia ini untuk menyempurnakan ruhaniat atau amal. Kalo di dunia ruhaniyat cacat atau amal cacat maka ketika di akherat tdk akan sempurna tp cacat selama2nya.

Seseorang bermimpi dng yang mati. Yg hidup bertanya kpd yg mati apa yg sdh Allah berikan kpdmu. Dia katakan Allah baik pdnya. Maka si hidup ucapkan Alhamdullillah maka si mati bilang Alhamdullilah kamu lebih aku sukai drpd dunia beserta isinya. Ini knp si mati sdh tau nilai alhamdullillah, dia bs jg ucapkan tp sdh tdk ada nilainya. Amal bernilai ketika masih hidup.

Nikmat jasad ini ada batasnya makan sampai kenyang kalo dipaksakan jd sakit. Nikmat syahwat kalo dilakukan berulang2  ada batasnya. Tapi nikmat ruhaniat di akherat ini tdk ada batasnya.

Di akherat ini : kalo senang maka senang selama2nya tdk ada susahnya. Kalo susah maka susah selama2nya tdk akan afa senang.

Di dunia ini : sesusah susahnya org pasti ada senangnya. Sesenang senangnya org pasti ada susahnya.

Berapa lama di akherat ini pertanyaan yg salah. Imam ghazali mengibaratkan jika dunia ini dipenuhi oleh biji gandum lalu tiap 100.000 tahun satu burung ambil satu biji berapa lama akan habis ? Lama sekali tp pasti akan habis. Kalo di akherat ini selama2nya tdk akan habis.

4. Nikmat Dakwah : Hanya para Nabi dan Umat Nabi Saw.

Kuntum Choiru Umati ukhrijat linnas takmuruna bil makruf watanhauna anil mungkar

Allah swt puji umat Nabi saw bukan krn ibadahnya tapi krn dakwahnya. Allah swt wariskan kerja Nabi kepada umat Nabi saw yg tdk Allah berikan kepada umat lain. Bahkan membuat para Nabi iri dan berdoa minta dijadikan Nabi bagi umat ini tapi Allah tolak bahkan minta dijadikan umat itupun Allah tolak kecuali Nabi Isa As.

Oleh sebab itu siapaun kita yg mau melanjutkan kerja kenabian ini yaitu kerja dakwah maka Allah swt akan berikan semua kenikmatan yg Allah berikan kepada pr anbiya kepada dia.

Untuk perkara ini maka kita perlu melatih diri kita dengan pergi dijalan Allah mendakwahkan agama kepada umat

Iklan

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: